BUKU TAMU

Dwi Dayani Firama
Apakah lulusan D.3 Akuntansi Keuangan bisa menjadi WARA ? setahu saya persyaratan lulusan SMA.
Adi
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak kenapa lulusan jurusan IPS tidak bisa mengikuti pendaftaran Bintara PK TNI AU Tahun 2015, saya lulusa...
Naufal Farras
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Untuk lululusan SMK kejuruan Teknik Komputer, apakah mengikuti pendaftaran Bintara atau Tamtama PK TNI AU...
Katherine
Selamat malam. Apa persyaratan penggunaan gedung Puri Ardhya Garini ? terima kasih.
Pita
Apakah masyarakat bisa menggunakan pesawat Hercules sebagai alternatif transportasi udara disamping pesawat komersial ? terima kas...
Dewi
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak, apakah wanita bisa mengikuti pendaftaran Perwira PSDP Penerbang TNI ? terima kasih.
Indra Sugiharto
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah penerimaan Bintara TNI AU Tahun 2016 menerima jurusan IPA saja atau IPS juga ? mohon penjelasannya...
Diki Firdaus
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apa saja pekerjaan sarjana teknik di lingkungan TNI ? dan apakah ada perbedaan dengan lulusan lainnya bai...
Arief Uno
Selamat malam, Tanggal berapa pendaftaran Perwira PSDP TNI 2015 ? berapa kuota, mendaftar di Lanud/Ajendam mana saja yan...
Aidil Rizki Manurung
Apakah Indonesia memiliki pesawat tanpa awak tidak terdeteksi Radar dan apakah boleh Alutsista negara lain bebas melintas di NKRI...
Naufal Farras
Selamat Sore. Apakah lulusan S.1 Manajemen bisa mengikuti pendaftaran prajurit TNI AU ? terima kasih.
Maharani Lupita Putri
Apakah TNI Angkatan Udara menyelenggarakan sekolah kesehatan penerbangan ? dan apa persyaratannya ?
Agung Gumilar
Selamat Pagi. Untuk penerimaan Perwira PSDP TNI tahun ini apakah menerima lulusan SMK ? terima kasih.
Khaerul Akbar
Pada bulan berapa pendaftaran Perwira PSDP TNI tahun ini ? 
Edwin Yudo
Mohon informasi umur maksimal pendaftaran Pa PK TNI berapa Pak ? informasi tahun sebelumnya 30 tahun, apakah masih 30 tahun ? teri...

AKSI DEMO WARGA TERKAIT ASSET TANAH DI LANUD PALEMBANG

Pentak Lanud Plg - 23/11/2012

Komandan Lanud Palembang, Letkol PNB Adam Suharto saat jumpa pers dengan para wartawan di Lanud Palembang dalam upaya menyikapi peristiwa tersebut. (Pentak Lanud Palembang).

Aksi demo yang berakhir bentrok terkait sengketa lahan, asset tanah Kemenhan cq. TNI Angkatan Udara antara masyarakat dengan Lanud Palembang terjadi siang hari sekitar pukul 12.10 WIB di Jl. Letjen Harun Sohar, Lorong Prajurit, Tanjung Api-Api, Rabu (21/11) yang lalu. Demo yang dilakukan oleh warga masyarakat RT.27 Kelurahan Kebun Bunga, Kecamatan Sukarami, Kota Palembang ini berlangsung sesaat setelah alat berat selesai melaksanakan pengerjaan pembersihan semak belukar di lahan TNI AU yang berada wilayah tersebut dan akan kembali ke Lanud Palembang.

Warga yang sejak pagi sudah berupaya untuk menghambat bahkan menghentikan operasional alat berat di lokasi dengan berbagai cara namun karena mendapat kawalan ketat petugas pam asset gabungan dari Lanud maupun Yon 462 Paskhas, terlihat geram karena upayanya tidak berhasil. Merasa upayanya gagal, untuk melampiaskan kekesalannya, pada siang harinya warga dengan beringas melakukan upaya penghadangan terhadap mobil patroli Satuan Polisi Militer Angkatan Udara (SATPOMAU) Lanud Palembang yang baru selesai melaksanakan tugas pengamanan personel dan alat berat di lokasi pengerjaan lahan TNI AU. Kendaraan yang diparkir di gang lorong prajurit sekitar 200 meter menuju lokasi dari tepi jalan raya, saat akan kembali ke Lanud Palembang terjebak dan tidak bisa keluar karena dihalangi dengan barikade yang dibuat massa pendemo dari ban-ban bekas yang ditumpuk, dijajar dan dibakar menutup akses jalan raya menuju Bandara Int’l Sultan Mahmud Mahmud Badarudin II (SMB II) Palembang dan jalan menuju lokasi pengerjaan lahan TNI AU persis dimulut gang lorong prajurit sehingga memaksa petugas POMAU turun dari kendaraan untuk menyingkirkan ban-ban yang sudah mulai terbakar agar kendaraan bisa keluar dari lokasi. Sementara akibat dari barikade ban-ban yang dipasang dan dibakar untuk menutup jalan raya menuju arah Bandara Int’l SMB II Palembang, lalu-lintas kendaraan menjadi tidak beraturan, mengalami penumpukan dan mengakibatkan kemacetan sehingga kendaraan yang akan masuk kearah bandarapun terpaksa menggunakan satu jalur keluar dari arah bandara.

Namun tanpa diduga saat petugas mulai menyingkirkan rintangan yang dipasang, massa yang sudah siap langsung merangsek berusaha menyerang petugas dan akan merusak kendaraan patroli dengan berbagai alat yang sengaja telah dipersiapkan sebelumnya berupa batu, potongan besi, linggis, palu bahkan dengan plang jalan lorong prajurit yang dicabut massa di Tempat Kejadian Perkara (TKP). Akhirnya kontak fisik antara massa pendemo yang beringas dan sudah mengarah ke demo anarkis dengan TNI AU yang bersifat bertahan serta membela diripun tak terhindarkan lagi. Teriakan-teriakan pendemo dengan nada mencacimaki sambil menyerang dan teriakan-teriakan petugas yang meminta agar pendemo mundur sembari bertahan serta membela diri menggema dibarengi dengan ban-ban yang sudah mulai terbakar mengepulkan asap hitam menambah suasana tambah mencekam. Situasi tersebut membuat akses jalan menuju maupun dari arah Bandara Int’l SMB II Palembang menjadi tidak beraturan karena kendaraan yang melintas berusaha saling mendahului bahkan memutar balik kendaraannya untuk menghindari sesuatu yang tidak diinginkan di TKP yang akhirnya justru berujung pada situasi macet total selama beberapa saat.

Situasi tersebut tidak berlangsung lama karena begitu pasukan bantuan dari Lanud dan Batalyon 462 Pakhas tiba di TKP, akhirnya massa pendemo terdesak dan bisa dipaksa mundur sehingga situasipun berangsur-angsur dapat dikuasai dan dikendalikan.

Melihat situasi kemacetan total di TKP, yang merupakan akses jalan menuju maupun dari Bandara Int’l SMB II Palembang dari arah kota maupun luar kota Palembang, petugas POMAU dan petugas Kepolisian dari Polsek Sukarami yang tiba di lokasi sesaat setelah kejadian, langsung turun mengatur lalu-lintas sehingga lalu-lintas kembali normal dan sepenuhnya situasi aman terkendali.

Dalam aksi demo yang berujung dengan bentrokan fisik tersebut, beberapa wartawan media cetak maupun elektronik yang sedang melaksanakan peliputan, terdapat wartawan fotografer media cetak yang didorong hingga terjatuh oleh petugas dari TNI AU sebagai tindakan penyelamatan terhadap mereka karena hampir tertabrak pengemudi kendaraan yang mengalami kepanikan saat melintas di TKP menyaksikan situasi baku hantam dan kejar-kejaran antara massa pendemo dengan TNI AU hingga masuk ke lintasan jalan raya. Beberapa personel TNI AU mengalami memar, lecet-lecet dan satu orang robek dibagian kepala yang selanjutnya di evakuasi ke Rumah Sakit Lanud Palembang untuk mendapatkan perawatan. Dari pihak massa pendemo juga terdapat beberapa orang mengalami luka memar maupun lecet. Satu orang berhasil ditangkap bersama barang bukti yang disita oleh petugas TNI AU dan diindikasikan sebagai provokasi. Karena yang bersangkutan merupakan masyarakat sipil, maka setelah menjalani pemeriksaan di SATPOMAU Lanud Palembang, pelaku beserta barang bukti langsung diserahkan ke kepolisian Polsek Sukarami untuk menjalani proses hukum lebih lanjut.

Sementara sore harinya, Komandan Lanud (Danlanud) Palembang, Letkol PNB Adam Suharto didampingi para Kadis, Danki Yon 462 Paskhas dan Perwira pejabat terkait lainnya melakukan jumpa pers dengan para wartawan baik media cetak maupun elektronik kota Palembang berkaitan dengan permasalahan tersebut diatas dan disepakati hasil akhir untuk saling mendukung dalam tugas masing-masing.


 

follow-us

VIDEO