BUKU TAMU

Hendrik Agustiawan
Assalamu'alaikum. Penerimaan Perwira Prajurit Karier TNI serentak atau sesuai Kodam ? terima kasih.
Derta
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak, umur saya 17 tahun pada bulan April dan lulus SMA tahun 2015, apakah bisa mendaftar Bintara PK...
Ahmad Taftazani
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya kelas 3 SMK, apakah saya bisa mendaftar Ba PK TNI AU ? Terima kasih.
Wahyu Aji Nugroho
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya lulusan SMA Jurusan IPA, untuk penerimaan Bintara PK TNI AU Tahun 2015 apakah ada persyaratan n...
Anggit Hyogi
Pak, saya lulusan jurusan IPA, untuk pendaftaran Bintara PK TNI AU TA 2015 persyaratan nilai minimal berapa ya ? terima...
Agtatio Margono
Selamat malam Bapak. Saya lulusan SMK Mesin tahun 2013, mahasiswa STT Adi Sutjipto semester 1, apakah bisa mengikuti pendaftaran...
Uthari Windayani
Selamat malam. Bisakah dari SMK Penerbangan mendaftar menjadi Wanita TNI Angkatan Udara ?
Hana
Selamat sore, Saya lulusan D.3 Fisioterapi ingin mendaftar calon Perwira Prajurit Karier TNI, kapan pendaftarannya ya ? terima kas...
Krismanto Viade Nababan
Mohon informasi Pak, umur saya 23 tahun pada bulan Agustus 2015, lulusan S1 Perikanan dan Ilmu Kelautan, apakah bisa men...
Purwono Budhie Suryantyo
Salam kesatuan NKRI Suatu kebanggaan bagi saya sebagai masyarakat melihat kekuatan TNI pembela NKRI semakin maju, k...
Pragista
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Bagaimana jika saya mendaftar tahun depan, dengan form yang sudah saya isi, apakah masih berlak...
Chika
Selamat pagi Pak, Saya lahir tahun 1998, masih sekolah SMK Kimia, apakah bisa mengikuti pendaftaran Taruna/Taruni AAU ? dan apa be...
Hary
Untuk mendaftar Perwira Prajurit Karier TNI, berapa batasan mata minus, silinder ? dan apakah gigi yang dicabut juga isa lulu...
Akhmad
Pak saya dari Pasuruan, masih kelas 12 jurusan IPA, apakah boleh mendaftar ? jika ingin mendaftar ke Lanud mana ?
Muhammad Mumtaz D
Untuk SMK Penerbangan apakah bisa mendaftar calon Karbol ?

FACTORY ACCEPTANCE PESAWAT SUPER TUCANO TNI-AU

Dispenau - 27/07/2012

Super Tucano Take Off

Penerbang memeriksa pesawat sebelum terbang

Bertempat di fasilitas produksi Embraer di Gaveao Peixoto Sao Paulo Brazil, baru-baru ini telah dilaksanakan pemeriksaan pesawat Super Tucano TNI-AU nomor seri produksi 179 dan 180 oleh tim dari Kementerian Pertahanan RI/TNI-AU.

Tim pemeriksa yang dipimpin oleh Letkol Lek Alit Erbawa dengan anggota Letkol Tek Sianturi, Mayor Pnb James Yanes Singal dan Mayor Tek Yani Prasetyo melakukan pemeriksaan pesawat meliputi dokumen, pencocokan komponen pesawat, interior pesawat, pengecatan dan uji terbang.

Adapun uji terbang dilaksanakan baru-baru ini oleh test pilot Embraer, William, yang duduk di kursi depan disertai oleh Komandan Skadron Udara 21, Mayor Pnb James Yanes Singal yang duduk di kursi belakang.

Dalam uji terbang yang setiap sortinya memakan waktu sekitar dua jam, test pilot Embraer melakukan pemeriksaan terhadap berbagai sistem pesawat yang diamati oleh Mayor Pnb James.

Pemeriksaan di darat dimulai dari melihat kondisi fisik pesawat, pemeriksaan instrumen pesawat sebelum dan sesudah mesin dinyalakan dan pemeriksaan kendali pesawat selama taxy. Dalam uji terbang yang dilaksanakan hingga ketinggian 25.000 kaki, diperiksa beberapa sistem pesawat meliputi sistem bahan bakar, tekanan udara, auto pilot, mesin, navigasi, komunikasi, penembakan (simulasi) dan landing gear.

Selain itu diperiksa pula handling pesawat selama dilakukan berbagai maneuver.

Setelah bekerja selama tiga hari, tim pemeriksa menyatakan bahwa pesawat nomor seri produksi 179 dan 180 dalam kondisi baik. Dengan demikian, saat ini empat pesawat Super Tucano TNI-AU telah siap untuk diterbangkan ke Indonesia yang direncanakan akan dilakukan pada pertengahan bulan Agustus.

Super Tucano TT-3101, 3102, 3103 dan 3104 dengan cocor merah desain dari Almarhum Marsda TNI (Purn) F. Djoko Poerwoko akan segera memperkuat Skadron Udara 21 pada akhir bulan Agustus 2012.


 

follow-us

VIDEO