BUKU TAMU

Alfa Rio W.
Bagaimana cara daftar menjadi pegawai TNI AU ?
Kana Meiyana
Assalamualaikum Wr. Wb. Apakah adik saya lulusan SMK  bisa mendaftar prajurit TNI AU ? kapan pendaftaran gelombang 2 tahun in...
Munawar Khalil
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah lulusan D.4 Teknik Informatika bisa menjadi pilot pesawat tempur TNI AU ? dan apakah besar biaya p...
Mulyanto
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Kapan pendaftaran Tamtama PK TNI AU Gelombang II tahun 2015 ? terima kasih.
Meidey Rembet
Selamat siang. Apakah ada latihan fighter jet di wilayah udara Lanud Samratulangi Manado ? dan kapan dilaksanakan pameran pesawat...
Hafizhin Ar Rosyiid
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah persyaratan penerimaan Pa PK TNI dengan IPK 3.00 atau 2.80 ? saya lulusan S.1 Teknik Informatika a...
Andar
Selamat siang. Apakah jika tangan sebelah kiri sedikit bengkok bisa mengikuti pendaftaran prajurit TNI AU ?, mohon kejelasannya, t...
Ispriyono
Selamat malam Pak. Apakah setelah lulus dari pendidikan Komando Paskhas langsung masuk Batalyon ?
Gunarto Hadi
Assalamulaikum Wr. Wb. Persyaratan apa saja yang dipersiapkan untuk menjadi pilot pesawat tempur TNI AU ?. Anak perempuan saya kel...
Puguh Agung P.
Selamat pagi Pak/IBu. Apakah jurusan/program studi S.1 Teknik Elektro akreditasi B perguruan tinggi negeri Bandung, ada...
Maharani Lupita Putri
Apakah TNI Angkatan Udara membutuhkan tenaga medis ? apa persyaratannya dan apakah bisa lulusan SMK menjadi tenaga medis ? 
Sugiyonono
Apakah ijazah paket bisa digunakan mendaftar menjadi anggota TNI AU ? saya lulusan SMP Paket B dan umur 18 tahun.
Tarmizi
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Bagaimana dengan raport SLTP saya hilang 10 tahun yang lalu Pak ? saya lihat di internet untuk menja...
Anggitya
Berapa lama pendidikan Tamtama PK TNI AU ? dan apakah peserta pendidikan pulang, pada saat bulan puasa atau lebaran nanti ?
Evan
Kapan pendaftaran Bintara PK TNI AU Gelombang II ? apakah penerimaan untuk Bintara atau Tamtama ?

LETKOL KES. Dr WAWAN MULYAWAN PUTRA KOPRAL RAIH GELAR DOKTOR

Dispenau - 10/01/2012

Letkol Kes. DR. Dr. Wawan Mulyawan, Sp.BS., bersama keluarga usai mempertahankan desrtasinya di Aula FK UI. Selasa (10/1)

Letkol Kes Dr. Wawan Mulyawan berhasil mempertahankan disertasinya dihadapan dewan penguji yang diketuai Guru Besar Tetap Ilmu Bedah Syaraf FK UI Prof. dr. RM Padmosantjojo, Sp.BS (K), dengan anggota dr. Nuryati Siregar, MS, Sp.PA (K) PhD, Dr. dr Agus Turchan, SpBS (K) dan DR. dr. Sri Widia A Jusman, MS, serta Promotor Dr. rer. Physiol. Dr Septelia Inawati Wanandi dan Letkol Kes. Dr. dr Isdwiranto Iskanto, MSc di Aula FK UI, Selasa (10/1). Putra seorang kopral tersebut mengambil judul disertasi “Analisis respon adaptasi jaringan otak pasca induksi hipoksia hipobarik intermiten pada tikus : Kajian khusus pada ekspresi hypoxi-inducible factor-1a”.

Guru Besar Tetap Biokimia dan Biologi Molekuler FK UI Prof dr Muhamad Sadikin, DSc, mengatakan bahwa Letkol Kes. Dr. dr Wawan Mulyawan, Sp.BS., telah meruntuhkan mitos bahwa seorang militer tidak boleh berpikir bebas, yang konon hanya siap menjalankan perintah. Kata-kata siap yang selalu diucapkan kepada tim Promotor ternyata membuktikan kesiapan penelitian atas inisiatif sendiri bukannya siap menerima perintah semata.

Disebutkan dalam disertasinya bahwa resiko akibat terjadinya perubahan tekanan udara dari normobarik ke hipobarik secara akut adalah decompression sickness (gangguan tubuh akibat perbedaan tekanan udara di luar di dalam tubuh) dan kekurangan oksigen disebut hipoksia hipobarik. Resiko hipoksia hipobarik masih menjadi masalah hingga saat ini, karena angka terjadinya kebocoran pressurized cabin masih saja terjadi baik di penerbangan sipil maupun penerbangan militer, walau teknologi penerbangan semakin canggih.

Pada tahun 2000 di Amerika Serikat telah terjadi sebelas kejadian dekompresi pada pesawat komersial atau setiap 50.000 jam terbang, sedangkan US Air Force mengindikasikan hasil yang sama. Demikian juga terhadap G-Force pada penerbangan pesawat tempur terdapat resiko terjadinya kekurangan oksigen pada saat black out berupa hipoksia stagnan dan saat red out dengan terjadinya cedera re-perfusi.

Dalam penelitian membuktikan bahwa dengan pemberian latihan hipoksia yang terkendali dan berulang-ulang (intermiten) ternyata akan meningkatkan ketahanan otak dan jantung terhadap kekurangan oksigen yang berat dan fatal, jelasnya.

Selanjutnya hasil desertasi ini telah diserahkan dan dalam proses perbaikan untuk dimuat dalam majalah kedokteran penerbangan yang paling bergengsi dan dapat dikatakan sebagai artikel pelopor dalam bidangnya yang menggali sampai aspek seluler dan monokuler.


 

follow-us

VIDEO