BUKU TAMU

Ahmad
Kenapa penerimaan Taruna AAU tidak menerima dari jurusan IPS, walaupun alat utama sistem senjata TNI Angkatan Udara menerapkan ilm...
Alfah
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Bagaimana dengan pengisian tinggi badan pendaftaran online Bintara PK TNI AU 2016, tidak bisa m...
Eka Widya Astuti
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Bagaimana dengan kesalahan pengisian pendaftaran online,  tempat pendaftaran Lanud Adi Sutjipto...
Kurnia Adam L.
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Kenapa mendaftar online Taruna AAU dengan data yang benar, ada keterangan pendaftaran gagal ? dan su...
Harianto Syahputra
Apakah menjadi prajurit TNI AU murni melalui hasil seleksi yang telah ditetapkan dan menggunakan uang ?
Ach. Hamdani
Kapan penyerahan persyaratan Bintara PK TNI AU Pak ? sedangkan batas akhir pendaftaran online tanggal 31 Mei 2016, terima kas...
Doni Prasetiawan
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya sudah mendaftar online penerimaan prajurit TNI AU, datang ke Lanud Adi Sutjipto Yogyakarta, untuk s...
Mocha Riri Atmiardi
Bapak/Ibu, Bagaimana dengan pengisian profil pendaftar, nilai Rata-rata dan nilai UN ?, sedangkan saya selesai UN ? terima kasih.
Aliviya KR
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya kelas 12 lulus tahun ini, untuk mendaftar Bintara PK 2016, apakah ijazah dan SKHUN bisa menyusu...
Siswoyo
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakan siswa kelas XII SMA bisa mendaftar Bintara PK TNI AU ? Kalau bisa, bagaimana dengan pengisian NEM...
Windri Wahyuni
Selamat Sore, Menghubungi kemana ? meliput kegiatan wawancara dengan Kapten Fariana Dewi Djakaria, untuk video Hari Kartini. Saya...
Moehamad Kapa
Dirgahayu TNI-AU, Apakah ada biaya masuk (tiket) untuk menyaksikannya akrobatik udara Tim Jupiter dalam rangka HUT TNI-AU April 20...
Ahsanul Maryadi
Mohon informasi, apakah benar dalam rangka HUT TNI AU ke-70 di Pangkalan TNI AU Rembiga Mataram akan mengadakan acara Fun Bike ? d...
Syamsul Fikar
Selamat Ulang Tahun Angkatan Udara Republik Indonesia ke-70, tetap jaya, dalam lindungan Tuhan YME, salam, Syamsul Fikar.
Afida Dwi
Assalamu'alakium Wr. Wb. Bagaimana dengan nilai SKHUN untuk pendaftaran Taruna/Taruni AAU tahun ini ujian nasional, terima ka...

Tahun 2012 Alutsista Baru Memperkuat TNI AU

Pen Korpaskhasau - 18/05/2011

Komandan Korps Pasukan Khas Angkatan Udara Marsekal Pertama TNI Amarullah memberikan penghormatan saat pengibaran bendera merah putih, pada saat upacara bendera 17 san dilapangan Merah Markas Komando Korpaskhas, Lanud Sulaiman. Bandung. (Rabu 18/05).

TNI Angkatan Udara kedepan akan semakin bertambah kekuatannya, sampai dengan kwartal pertama tahun 2012 mendatang, diharapkan beberapa alut sista akan datang memperkuat jajaran TNI Angkatan Udara seperti pesawat Super Tucano dan Radar yang akan ditempatkan di Saumlaki dan Timika.

Hal tersebut disampaikan Kepala Staf TNI Angkatan Udara dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Komandan Korps Paskhas Marsekal Pertama TNI Amarullah, pada upacara bendera 17an, dilapangan merah Markas Komando Korpaskhas, Lanud Sulaiman, Bandung (18/5).

Menurut Marsekal TNI Imam Sufa’at, perencanaan tersebut, dilakukan berdasarkan analisis dan pengkajian secara logis, sehingga dapat memproyeksikan kebutuhan TNI AU berdasarkan persepsi ancaman dihadapkan pada keterbatasan kemampuan negara dalam membangun kekuatan udara. kekuatan minimal tersebut harus dimiliki dan difokuskan untuk dapat melaksanakan tugas TNI AU dalam mengendalikan wilayah udara nasional secara efisien, mengatasi dua trouble spot, dan mengamankan wilayah Alki.

Kasau Mengingatkan kepada seluruh personel, TNI AU sebagai salah satu komponen pertahanan negara, terus tumbuh dan berkembang seiring dinamika pembangunan nasional dan perkembangan lingkungan strategis. kekuatan Angkatan Udara merupakan salah satu komponen kekuatan yang dapat menjadi “detterent power” dalam upaya menyelesaikan konflik antar negara.

Membangun sebuah angkata udara yang kuat tentunya tidak mudah dan memerlukan dukungan anggaran tidak sedikit. keterbatasan anggaran negara dan tingginya tingkat ketergantungan teknologi, menjadi salah satu penyebab tersendatnya upaya pembangunan TNI Angkatan Udara kedepan. Tambah Kasu.

Mencermati keterbatasan anggaran dan suku cadang, TNI Agnkatan Udara telah mengantisipasi dengan beberapa langkah konkrit yang telah disiapkan. diantaranya adalah penggunaan jam terbang saat ini diprioritaskan pada kepentingan operasi dan maintaining skill para awak pesawat, paling tidak dapat mencapai minimum safety flying hours. Tuturnya.

Kondisi kedepan Kasau menambahkan, program pembangunan Angkatan Udara kedepan telah disusun dalam postur pembangunan Angkatan Udara sampai tahun 2024 serta kekuatan pokok minimum. dari situlah rencana program TNI Angkatan Udara dilaksanakan, program kerja untuk tahun kedepan telah dibuat sehingga tinggal menentukan kebijakan apa yang akan diambil untuk suksesnya rencan tersebut. kita tidak boleh terlena dan hanyut terhadap keberhasilan yang telah kita capai, akan tetapi kita perlu terus melaksanakan evaluasi terhadap setiap pelaksanaan tugas serta mengidentifikasi permasalahan yang timbul untuk segera dicarikan solusi pemecahannya terbaik.

Menyinggung situasi nasional saat ini Kasau mengingatkan. Integrasi nasional saat ini sedang mengalami ujian yang tidak ringan, beberapa kejadian seperti teror bom buku maupun kasus pencucian otak terhadap para pelajar dan mahasiswa telah meresahkan masyarakat serta dapat menjadi ancaman terhadap persatuan dan kesatuan bangsa apabila tidak segera diselesaikan secara tuntas.

Kasau mengharapkan, seluruh komponen bangsa telah sepakat bahwa negara kesatuan republik indonesia adalah harga mati dan tidak bisa ditawar, untuk itu komitmen tersebut harus tetap kita pegang sampai kapan pun dan dimana pun. kita harus berani bertindak tegas jika ada wacana dan pemikiran yang menginginkan lepas dari nkri, karna hal itu akan menjadi benih bagi daerah lain untuk melepaskan diri dari negara kesatuan republik indonesia.

Mencermati kondisi tersebut, diperlukan peran serta secara aktif seluruh kompenen bangsa, adanya kemauan dari semua unsur untuk bekerja sama dalam menyelesaikan permasalahan bangsa, dengan dilandasi cinta tanah air, rasa kebangsaan, kerelaan berkorban untuk kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan individu atau golongan, serta saling bahu membahu menyelesaikan masalah ini, Tegasnya.

TNI Angkatan Udara sebagai salah satu komponen bangsa yang menjaga integritas keutuhan wilayah NKRI, sangat berkepentingan dalam menyikapi masalah-masalah yang timbul, saya mengajak kepada seluruh prajurit TNI Angakatan Udara, PNS dan keluarganya untuk selalu waspada serta terus mengikuti perkembangan secara seksama, sehingga tidak terjerumus dalam kegiatan yang dapat merugikan diri sendiri, keluarga, satuan serta organisasi Angkatan Udara. kita yakin dengan kerja keras, bangsa indonesia, akan mampu untuk berdiri tegak menjadi bangsa yang besar, bangsa yang bersatu dalam bingkai Negara Kesatuan Repulik Indonesia.

Upacara diikuti pejabat TNI AU dilingkungan Lanud Sulaiman, Wadankorpaskhas, Danlanud Sulaiman, Komandan Insub Lanud Sulaiman, para jebat dan seluruh prajurit dan PNS dilingkungan Lanud Sulaiman.


 

follow-us

VIDEO