BUKU TAMU

A. Dewa
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah bisa langsung mendaftar PSDP TNI pada bulan Agustus 2015 atau mendaftar Taruna TNI AU...
Aris Ceme
Selamat siang Admin, Apakah boleh mengambil atau mencopy foto yang ada di website ini untuk kepentingan komersial, dengan tetap me...
Rajiv Kuncoro Jati
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah ada rekrutmen untuk jenjang Strata 1 ? saya lulusan Jurusan Teknik Mesin Universitas Gadjah Mada b...
Ridho Rifaldi
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Kapan pendaftaran PSDP TNI ? dan dengan tinggi 165 cm bisakah menjadi pilot fighter jet TNI AU ? terima k...
Aan
Apakah ada toleransi kesehatan mata minus, gendang telinga sedikit robek dan kaki sedikit berbentuk X ?, untuk...
Farhan
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Jalur mana yang harus ditempuh untuk rekruitmen sebagai Penerbang ? informasi mengenai Taruna AAU dan PSD...
Ade Kurniawan
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak, apakah ingin mendaftar Taruna AAU dari jurusan yang tertera jurusan T. Penerbangan, T. Mesin, T. Ele...
Asarella Sasrianto
Selamat siang Pak, Kapan penerimaan Tamtama PK TNI AU Gelombang II ?, apakah untuk kejuruan Paskhas saja ?, dan apakah j...
Mansyur
Kapan pendafaran Tamtama PK TNI AU di Lanud Sultan Hasanuddin dan di mana tempat pendaftarannya Pak ?
Dede Sukandi
Selamat Pagi Bapak/Ibu, Apakah lulusan D.3 Keperawatan/Kesehatan bisa mengikuti pendaftaran Perwira TNI AU dan bagaimana cara...
Supriyadi Basya Al-Bashri
Bapak Admin, Bagaimana cara mendapatkan buku dan naskah seperti yang ada dalam menu pustaka pada website TNI AU ? sebagai anak ban...
M Habilrokhim
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah lulusan Universitas Terbuka dapat mengikuti pendaftaran Perwira ?
Rian Achmad
Salam dirgantara !Jika ingin berkunjung ke Lanud Iswahjudi Madiun, apa saja persyaratannya ? saya ingin melihat langsung Alutsista...
Galih Aktia Oktaviani
Bagaimana dengan hasil nilai UN 6.2, bisa atau tidak mendaftar Bintara PK TNI AU saya berminat sekali, terima kasih sebe...
Vanes Fransisco
Selamat pagi Bapak/Ibu, Apakah seleksi dan pendidikan dikenakan biaya dan berapa biaya yang dikeluarkan ? mohon informasinya, teri...

TERJUN PAYUNG PRAJURIT YON 465 PASKHAS

Pentak Lanud Spo - 1/03/2011

Prajurit Batalyon 465 Paskhas satu persatu lompat dari pesawat Hercules C-130 dan melayang-layang diudara menuju pendaratan di run way.

      Pangkalan TNI Angkatan Udara Supadio, Selasa (1/3) melakukan latihan terjun payung penyegaran (Jungar) tempur di run way Lanud Supadio, Pontianak yang dikuti sebanyak 250 prajurit Batalyon 465 Paskhas. 

      Kepala Dinas Operasi Lanud Supadio Letkol Pnb Tjahya Elang Migdiawan dalam arahannya mengatakan setiap prajurit paskhas yang mengikuti latihan terjun payung penyegaran ini agar selalu memperhatikan keselamatan diri maupun perlengkapan perorangan.   Sehingga tidak terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan.  Disisi lain, latihan terjun ini juga untuk meningkatkan kesiapan prajurit paskhas dalam menghadapi tugas-tugas operasional dalam bidang matra udara.    

      Sedangkan Komandan Batalyon (Danyon) 465 Paskhas, Mayor Psk Rana Nugraha, S.E. memimpin langsung latihan terjun tempur tersebut.   Dalam pelaksanaannya latihan terjun payung penyegaran (Jungar) menggunakan pesawat C-130 Hercules dengan tiga kali sortie, sortie pertama terdiri dari 2 run, sortie kedua berjumlah 2 run dan sortie ketiga berjumlah 3 run, sedangkan ketinggian penerjunan mencapai 1.200 feet.   

      ”Latihan Ini merupakan kelanjutan dari latihan yang telah dilaksanakan oleh Batalyon 465 Paskhas.  Bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dan ketrampilan seluruh prajurit Paskhas dalam hal terjun tempur sehingga akan tercapai kesiapan operasional yang tinggi,” jelas Danyon 465 Paskhas, Mayor Psk Rana Nugraha, S.E.   

      Dengan adanya latihan ini diharapkan agar kesiapan operasional seluruh prajurit Batalyon 465 Paskhas dapat meningkat.  ”Seluruh prajurit mampu mencapai titik pendaratan yang telah ditentukan dengan aman dan selamat.  Mereka juga terampil melaksanakan prosedur penerjunan tempur yang benar serta mampu meningkatkan rasa percaya diri dalam melaksanakan penerjunan, ”jelasnya. 

      Oleh sebab itu, lanjut Danyon, setiap prajurit paskhas harus mampu memelihara profesionalisme sehingga dapat siap siaga apabila ada ancaman yang datang.   Untuk itu diperlukan kesiapan operasi satuan yang tinggi, dan kondisi ini dapat tercapai apabila dilakukan latihan secara bertahap, bertingkat dan berlanjut pada seluruh prajurit.


 

follow-us

VIDEO