BUKU TAMU

Hendrik Agustiawan
Assalamu'alaikum. Penerimaan Perwira Prajurit Karier TNI serentak atau sesuai Kodam ? terima kasih.
Derta
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak, umur saya 17 tahun pada bulan April dan lulus SMA tahun 2015, apakah bisa mendaftar Bintara PK...
Ahmad Taftazani
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya kelas 3 SMK, apakah saya bisa mendaftar Ba PK TNI AU ? Terima kasih.
Wahyu Aji Nugroho
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya lulusan SMA Jurusan IPA, untuk penerimaan Bintara PK TNI AU Tahun 2015 apakah ada persyaratan n...
Anggit Hyogi
Pak, saya lulusan jurusan IPA, untuk pendaftaran Bintara PK TNI AU TA 2015 persyaratan nilai minimal berapa ya ? terima...
Agtatio Margono
Selamat malam Bapak. Saya lulusan SMK Mesin tahun 2013, mahasiswa STT Adi Sutjipto semester 1, apakah bisa mengikuti pendaftaran...
Uthari Windayani
Selamat malam. Bisakah dari SMK Penerbangan mendaftar menjadi Wanita TNI Angkatan Udara ?
Hana
Selamat sore, Saya lulusan D.3 Fisioterapi ingin mendaftar calon Perwira Prajurit Karier TNI, kapan pendaftarannya ya ? terima kas...
Krismanto Viade Nababan
Mohon informasi Pak, umur saya 23 tahun pada bulan Agustus 2015, lulusan S1 Perikanan dan Ilmu Kelautan, apakah bisa men...
Purwono Budhie Suryantyo
Salam kesatuan NKRI Suatu kebanggaan bagi saya sebagai masyarakat melihat kekuatan TNI pembela NKRI semakin maju, k...
Pragista
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Bagaimana jika saya mendaftar tahun depan, dengan form yang sudah saya isi, apakah masih berlak...
Chika
Selamat pagi Pak, Saya lahir tahun 1998, masih sekolah SMK Kimia, apakah bisa mengikuti pendaftaran Taruna/Taruni AAU ? dan apa be...
Hary
Untuk mendaftar Perwira Prajurit Karier TNI, berapa batasan mata minus, silinder ? dan apakah gigi yang dicabut juga isa lulu...
Akhmad
Pak saya dari Pasuruan, masih kelas 12 jurusan IPA, apakah boleh mendaftar ? jika ingin mendaftar ke Lanud mana ?
Muhammad Mumtaz D
Untuk SMK Penerbangan apakah bisa mendaftar calon Karbol ?

TIGA SUKHOI PERKUAT TNI ANGKATAN UDARA

Dispenau - 27/09/2010

Kasau sedang melihat dari dekat cockpit pesawat Sukhoi SU-27SKM didampingi oleh Komandan Skadron Udara 11 Lanud Sultan Hasanuddin Letkol Pnb. Toni Haryono yang baru diserahterimakan.

Tiga pesawat Sukhoi SU-27 SKM Tail Number TS-2703, TS-2704 dan TS-2705 menjadi tambahan kekuatan TNI Angkatan Udara setelah diserah terimakan dari Pemerintah Rusia kepada Pemerintah Indonesia di Lanud Sultan Hasanuddin Makasar, Senin (27/9).

 

Dalam penyerahan pesawat Sukhoi tersebut, Pemerintah Rusia diwakili oleh Deputy Direktor General of The Federal State Unitary Enterprise “Rosoboronexport” Rusia Viktor Mikhailovich Komardin, menyerahkan kepada Dirjen Ranahan Laksda TNI Susilo. Selanjutnya diserahkan kepada Mabes TNI yang diterima oleh Aslog Panglima TNI Mayjen TNI Harikrismono yang kemudian diserahkan kepada TNI AU sebagai pengguna yang diwakili oleh Aslog Kasau Marsda TNI BP Priyono.

 

Ketiga unit pesawat sukhoi tersebut merupakan kedatangan ketiga sejak tahun 2003. Tahun 2003 TNI AU menerima empat pesawat tempur Sukhoi yang terdiri dari dua unit seri SU-27SK dan dua unit seri SU-30MK, tahun 2009 tiga unit SU-30MK2 serta tahun 2010 ini TNI AU menerima tiga unit seri SU-27SKM.

 

Menurut Menhan RI Purnomo Yusgiantoro, penempatan Sukhoi di Skadron Udara 11 Lanud Sultan Hasanuddin Makasar didasarkan pada pertimbangan taktis dan strategis untuk melindungi wilayah kedaulatan NKRI.

 

Hal senada juga disampaikan Kasau Marsekal TNI Imam Sufaat, bahwa pesawat Sukhoi memiliki jangkauan jelajah yang jauh operasinya hingga wilayah timur Indonesia, “hanya sekali refueling pesawat ini mampu terbang hingga wilayah Papua dan kembali ke home base”, ujarnya.

 

Pengiriman ketiga pesawat SU-27SKM buatan pabrik KnAAPO tersebut dilaksanakan secara dua bertahap, pertama pada tanggal 10/9 tiba di Lanud Sultan Hasanuddin Makasar dua unit dan pada tanggal 16/9 satu unit.

 

Ketiga pesawat tersebut datang diangkut dengan pesawat cargo Antonov dan dirakit oleh para teknisi hingga tes flight yang dilaksanakan oleh para penerbang dari pabrikan KnAAPO.

 

Pada kesempatan tersebut Menhan RI Purnomo Yusgiantoro sempat melakukan penerbangan dengan pesawat Sukhoi selama sekitar tiga puluh menit dan sempat melihat lokasi latihan penembakan pesawat pempur TNI AU di Takalar Sulsel.


 

follow-us

VIDEO