BUKU TAMU

Tito Aprianto N
Assalamualaikum wr.wbsaya ingin bertanya pak, bagaimana cara menjadi teknisi pesawat TNI pak? dan kapan pendaftarannya ?
Purwanto Nugroho
Yth. Pengelola Website TNI-AU, Mohon informasi, itu DANKORPASKHAS kan sudah sertijab...kog fotonya tidak di update ?    ...
ayu
selamat siang pak, bagmn penyelesaian kalau suami selingkuh dan sudah membuat pernytaan akan tetapi tidak ada kenyamanan, sy meras...
Yohanes Wisnu Kunta Bagaskara
Selamat pagi berkah dalem.saya mau bertanya tentang apa saja syarat untuk masuk TNI AU.karena saya dari jurusan IPA dan lulus dita...
Deden N. Natawisastra
Assalamu alaikum, Sy mhn informasi dan contact person dr Bpk Eko Prihandoko, beliau adalah teman SMP sy di smp negeri 8 lanud sula...
Roid Mushoddaq
saya lulusan d3 keperawatan, apakah bisa bekerja di rs tni au? jika bisa apakah harus melalui pendidikan tni terlebih dahulu?
Farlin
Syalom, apakah bisa saya mendaftar dilanud banjarmasin jika semua berkas saya berasal dari makassar? Mohon dijawab Terima Kasih
alexsander putra palsendo
assalamualiakum.wr.wb maaf pak sebelumnya saya ingin bertanya perrkenalkan saya dulu pak,, nama saya alexsander putra palsendo ber...
Fahmi Ahmad Fauzi
Assalamualaikum Wr. Wb. saat ini saya masih duduk di kelas XII IPA. saya berkeinginan melanjutkan di AKMIL. namun saya mendapat in...
Wahyu Stevanus Parulian
Malam pak, saya ingin bertanya umur saya sudah 25 tahun dibulan agustus lalu. Saya ingin sekali dftr jd angkatan udara. Pendidikan...
hafni anggraeni
asssalamualaikum, saya ingin bertanya, dimana saja keberadaan Pesawat Super Tucano EMB-314 TNI AU yaa Pak? apakah di Mabes AU ada...
Haekal
Yth kasau beserta staf jajaran TNI AU Pak S1 teknik manajemen industri akan ditempatkan di korps apa ?
Hilda Nurhelfitrianingsih
Assalamu'alaikum wr. Wb Salam sejahtera,  Mohon Izin,  Saya ingin bertanya apakah bisa untuk lulusan Teknik Sipil namun...
rio daniel
maaf saya mau tanya, soalnya saya tidak seberapa paham soal hukum, maaf kalau pertanyaan saya tidak sopan. pertanyaan saya apakah...
Dimas eka octaviano
Saya ingin bertanya apakah memiliki gigi gingsul tidak dapat diterima di TNI AU? 

TNI AU KEDEPANKAN PENYELESAIAN TANAH LANUD PALEMBANG SECARA HUKUM

Pentak Lanud Plg - 4/03/2013

Upaya TNI AU untuk menyelesaikan permasalahan asset tanah Kemenhan Cq. TNI AU di Lanud Palembang dengan masyarakat, yang telah berjalan sekitar 8 bulan, sekarang ini masih dalam proses penyelesaian.

Asset tanah yang berlokasi menyatu dengan obyek vital dan merupakan salah satu gerbang Bandara Sultan Mahmud Badarudin II Palembang, Propinsi Sumatera Selatan ini, seharusnya menjadi clear area (wilayah aman), dari segala bentuk kegiatan yang tidak berkaitan dengan operasional penerbangan, baik militer maupun penerbangan sipil.

Berkaitan dengan penanganan asset tanah Lanud Palembang, meskipun melibatkan 1 SSK pasukan dari Batalyon 462 Paskhas sebagai pasukan pengamanan, namun tidak ada istilah penggusuran paksa maupun tindakan kekerasan. Kegiatan yang dilakukan adalah operasi teritorial dengan mengedepankan pendekatan manusiawi untuk memberikan pengertian dan menyadarkan serta merelokasi warga ke tempat yang aman, tidak memberatkan dan damai dengan tetap terus memantau dan mendampinginya.

Di tempat relokasi ini berbagai fasilitas umum diberikan berupa jembatan dan mushola sebagai sarana ibadah yang masih dalam proses pengerjaan. Dengan demikian, hubungan antara TNI AU dengan warga yang berada di tempat relokasi tetap terjalin dan terjaga dengan baik.

Tindakan pengamanan terhadap aset tanah di Lanud Palembang yang diupayakan TNI AU tidak ada muatan bersifat pribadi, semua merupakan tugas dan kewajiban yang berorientasi pada kepentingan negara. TNI AU menyadari akan tugas dan tanggung-jawabnya sebagai kekuatan pertahanan matra udara yang mempertahan wilayah dirgantara nasional, untuk itu TNI AU berusaha mempersiapkan diri guna menyongsong tugas kedepan dengan berbagai pertimbangan strategis dan efisiensi tanpa meninggalkan dukungan dan peran masyarakat.

Permasalahan yang terjadi banyak menyita perhatian pemerintah daerah maupun pusat serta masyarakat sarat dengan berbagai kepentingan, sehingga muncul isu bersifat positif maupun negatif yang memungkinkan timbulnya konflik berkepanjangan.

Sebagai tindak lanjutnya Komisi I DPR RI melakukan kunjungan kerja guna menyaksikan ini secara langsung situasi di lapangan serta mencari data dan masukan-masukan dari berbagai pihak sebagai referensi untuk menyelesaikan di tingkat pusat.

Menyikapi hal tersebut, TNI AU menyambut baik dan mematuhi proses yang sedang ditempuh karena dari awal pelaksanaannya sudah menjadi komitmen bagi TNI AU bahwa penyelesaian permasalahan aset tanah di Lanud Palembang melalui jalur hukum karena negara kita negara hukum.

Menyikapi permasalahan yang krusial ini, dituntut kemampuan untuk memilah dan mengurai setiap akar permasalahan secara benar yang diiringi niat baik untuk sebuah solusi penyelesaian secara baik dan tepat.


 

follow-us

VIDEO