BUKU TAMU

Dwi Dayani Firama
Apakah lulusan D.3 Akuntansi Keuangan bisa menjadi WARA ? setahu saya persyaratan lulusan SMA.
Adi
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak kenapa lulusan jurusan IPS tidak bisa mengikuti pendaftaran Bintara PK TNI AU Tahun 2015, saya lulusa...
Naufal Farras
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Untuk lululusan SMK kejuruan Teknik Komputer, apakah mengikuti pendaftaran Bintara atau Tamtama PK TNI AU...
Katherine
Selamat malam. Apa persyaratan penggunaan gedung Puri Ardhya Garini ? terima kasih.
Pita
Apakah masyarakat bisa menggunakan pesawat Hercules sebagai alternatif transportasi udara disamping pesawat komersial ? terima kas...
Dewi
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Pak, apakah wanita bisa mengikuti pendaftaran Perwira PSDP Penerbang TNI ? terima kasih.
Indra Sugiharto
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apakah penerimaan Bintara TNI AU Tahun 2016 menerima jurusan IPA saja atau IPS juga ? mohon penjelasannya...
Diki Firdaus
Assalamu'alaikum Wr. Wb. Apa saja pekerjaan sarjana teknik di lingkungan TNI ? dan apakah ada perbedaan dengan lulusan lainnya bai...
Arief Uno
Selamat malam, Tanggal berapa pendaftaran Perwira PSDP TNI 2015 ? berapa kuota, mendaftar di Lanud/Ajendam mana saja yan...
Aidil Rizki Manurung
Apakah Indonesia memiliki pesawat tanpa awak tidak terdeteksi Radar dan apakah boleh Alutsista negara lain bebas melintas di NKRI...
Naufal Farras
Selamat Sore. Apakah lulusan S.1 Manajemen bisa mengikuti pendaftaran prajurit TNI AU ? terima kasih.
Maharani Lupita Putri
Apakah TNI Angkatan Udara menyelenggarakan sekolah kesehatan penerbangan ? dan apa persyaratannya ?
Agung Gumilar
Selamat Pagi. Untuk penerimaan Perwira PSDP TNI tahun ini apakah menerima lulusan SMK ? terima kasih.
Khaerul Akbar
Pada bulan berapa pendaftaran Perwira PSDP TNI tahun ini ? 
Edwin Yudo
Mohon informasi umur maksimal pendaftaran Pa PK TNI berapa Pak ? informasi tahun sebelumnya 30 tahun, apakah masih 30 tahun ? teri...

Red Flag Nellis Latihan Perang Udara Amerika

Penulis: 
Mayor Pnb Azhar Aditama

Tertarik dengan teknologi senjata masa kini? Tertarik dengan bentuk perang udara modern? Jawabnya ada di Nellis Air Force Base, Nevada, USA, tepatnya di Red Flag, sebuah satuan di bawah USAF Warfare Centre yang merupakan sarana latihan yang bertujuan memberikan simulasi perang. Hebatnya, Red Flag mampu memberikan tantangan dan ancaman paling realistik yang disesuaikan dengan medan tempur sesungguhnya. 

USAF Warfare Centre berlokasi di Nellis Air Force Base, Las Vegas, Nevada, tepatnya berdampingan dengan pusat Casino terbesar di USA.   Pangkalan tersebut dijuluki "Home of The Fighter" yang memang berisikan beberapa skadron pesawat tempur di bawah naungan USAF Air Combat Command.   Di Nellis AFB tersebut juga terdapat kandang tim aerobatic USAF - Thunderbirds yang mereka juluki "The US Ambasador in Blue".  Ke tempat inilah saya bersama seorang rekan, Mayor Pnb Setiawan dikirim oleh TNI Angkatan Udara untuk mengikuti latihan "perang-perangan".  Mayor Pnb Setiawan adalah penerbang F-16 dari Skadron 3 Lanud Iswahyudi, sedangkan saya, penerbang Hawk 200 dari Lanud Pekanbaru. 

Setelah embargo Amerika terhadap Indonesia berakhir, ini kali pertama TNI AU mengirimkan kembali penerbang tempurnya untuk mengikuti jalannya latihan. Kami dilibatkan bersama perwira dari beberapa negara, seperti Brasil , Peru , Swedia, Yordania, dan Mesir.  Tentu saja latihan ini memberi pengalaman luar biasa buat kami. Apalagi latihan Red Flag sendiri sudah dimulai sejak lama (1975) dan telah melibatkan 28 negara seperti Israel, Perancis, Jerman, Saudi Arabia dan lain-lain.  Selain partisipan dari berbagai negara, Red Flag juga melibatkan berbagai satuan Angkatan Bersenjata Amerika Serikat yang memiliki satuan udara seperti Air Combat Command, Air Reserve Guard, US Navy, US Marine, Pacific Air Force, Air Mobility Command dan US Army. 

Melibatkan 100 pesawat 

Latihan tersebut dilaksanakan empat sampai lima kali dalam setahun dan kali ini dilaksanakan pada bulan Juli 2008. Bentuk latihan yang digelar antara lain air lift, air to air, surface attack, deep interdiction, close air support, combat search and rescue, command & control, intel, surveillance & reconnaissance dan suppression of enemy air defenses.   Pada latihan ini, dilibatkan sekitar 100 pesawat tempur dan angkut, kendaraan tempur darat, dan beragai perangkat elektronika teknologi canggih. 

Keseluruhannya digelar di Nellis AFB yaitu Nevada Test and Training Range, sebuah padang gurun luas di Nevada,  tempat latihan yang di dalamnya terdapat simulasi landasan, simulasi kota, simulasi pasukan darat dengan konvoi kendaraan lapis bajanya dan sistem artileri pertahanan udara yang terintegrasi dengan sistem radarnya. Semuanya dibuat realistis, dengan perbandingan 1:1, sehingga seperti benar-benar menghadapi musuh sungguhan.  Sampai-sampai pesawat-pesawat yang di tugaskan sebagai pesawat musuh, mereka mau merubah warna pesawatnya seperti warna pesawat-pesawat buatan blok Timur. 

Yang menarik, sistem pertahanan udaranya benar-benar memiliki rudal dari darat ke udara yang dapat diluncurkan walaupun kemampuan jangkauan ketinggiannya masih tergolong aman.   Dan karena areal latihan adalah gurun pasir tak berpenghuni, tembakan dapat dilakukan tanpa khawatir mengenai sasaran yang tidak diinginkan. 

Untuk mengukur ketepatan tembakan, Red Flag memiliki sistem penilaian perkenaan yang disebut TOSS (Television Ordnance Scoring System) untuk sasaran darat dan NACTS (Nellis Air Combat Training System) untuk sasaran di udara.  Hal ini yang digunakan sebagai sarana pengkajian ulang dari berbagai bentuk latihan sehingga mendapatkan saran dan masukan untuk meningkatkan profesionalisme individu dan satuan yang akurat.   

Ancaman Luar Angkasa 

Kalau di Indonesia kita hanya mengenal tiga ancaman yaitu dari darat, laut, dan udara, maka Amerika menambahkan ancaman luar angkasa dalam sistem pertahanannya. Hal ini merupakan pengembangan perang elektronika (pernika) yang melibatkan kemampuan satelit sebagai ancaman maupun senjata perang. Jamming dari satelit terhadap kemampuan komunikasi musuh yang berwujud barrier and point defense, maupun jammer GPS dilaksanakan demikian rupa, sehingga menjadi senjata yang andal untuk melumpuhkan musuh. 

Apabila dilihat dari bentuk latihan Red Flag, memang merupakan latihan yang mengintegrasikan berbagai kekuatan yang dihadapi dengan berbagai ancaman mulai dari udara, darat dan luar angkasa sehingga sangat ideal dalam latihan simulasi kampanye militer.   Hal ini paling menarik perhatian saya karena sistem kampanye militer yang dilaksanakan sangat lengkap.  Bentuk-bentuk ancaman tersebut, disuguhkan Red Flag menjadi simulasi ancaman-ancaman yang terintegrasi berbentuk Air Aggressor, Integrated Air Defence Simulation, Opposing CSAR Aggressor, Info Ops Aggressor dan Space Aggressor. 

Dengan melihat latihan Red Flag Nellis 08-3 ini, saya dapat mengukur kemampuan sistem yang dibangun Amerika dalam melindungi negaranya.  Latihan yang hanya melibatkan  unsur udara saja telah mampu melakukan banyak hal, apalagi bila dilaksanakan operasi gabungan yang melibatkan seluruh unsur yang ada. Dan dapat pula saya bayangkan, bila Amerika melibatkan seluruh sekutunya untuk menggempur satu negara, seperti yang pernah dilakukannya di Irak.  Sungguh, betapa dasyat hasilnya. (Mayor Pnb Azhar Aditama, penerbang tempur Lanud Pekanbaru) ***Dispenau

 

follow-us

VIDEO