Berita

Imanuel Nuhan, Sang Penerjun Payung Pertama Indonesia

Dibaca: 35 Oleh 25 Agu 2016Tidak ada komentar
21722ef118dabb8b34f8ca385dddf40d
#TNIAU 

Sesosok orang tua dibopong oleh Komandan Wing II Paskhas Kolonel Pas Ari Ismanto di Bandar Udara Tjilik Riwut, Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Palangkaraya (24/8). Badannya kurus, rambut memutih, dan wajah keriput menunjukkan usianya yang sudah sangat tua.

Dialah Imanuel Nuhan (93), salah satu pelaku sejarah di Indonesia. Mungkin tak banyak lagi yang mengenal sosoknya, tetapi siapa yang mengira bahwa ia adalah salah satu dari 13 orang penerjun payung pertama di Tanah Air.

Imanuel bersama 12 rekannya tercatat sebagai penerjun pertama Indonesia, yang sukses melakukan aksinya pada tanggal 17 Oktober 1947 silam, di Desa Sambi, Kevamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah.

Imanuel saat ini menjadi satu-satunya dari 13 orang tersebut yang masih hidup. Sementara rekannya yang lain, yaitu Hari Hadi Sumantri, FM Soejoto, Iskandar, Ahmad Kosasih, Bachri, J Bitak, C Williem, Amirudin, Ali Akbar, M Dahlan, JH Darius, dan Marawi, telah meninggal.

Para prajurit terjun dari pesawat C-47 Dakota RI-002 yang dipiloti oleh Bob Freeberg berkebangsaan Amerika, dan kopilot Opsir Udara III Suhodo, Serg Jump Master Opsir Muda Udara III Amir Hamzah.

Baca juga:  Danlanud Rsn Serahkan Paket Sembako untuk Wartawan

Pejuang tersebut adalah Hari Hadi Sumantri, FM Soejoto, Iskandar, Ahmad Kosasih, Bachri, J Bitak, C Williem, Imanuel, Amirudin, Ali Akbar, M Dahlan, JH Darius, dan Marawi.

Peristiwa heroik tersebut merupakan operasi penerjunan pertama sekaligus operasi lintas udara pertama yang dilakukan oleh TNI serta menandai lahirnya Satuan Tempur Darat Matra Udara yang dimiliki TNI AU saat ini.

Saat terjun, ke-13 prajurit tersebut belum pernah melakukan penerjunan, kecuali teori dan ground training.

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel