Berita

Kasau : Selat Malaka Jalur Terpadat di Dunia

Dibaca: 44 Oleh 24 Agu 2014Tidak ada komentar
2015 06 02 00002
#TNIAU 

Selat Malaka, adalah jalur lintas laut ”terpadat” di dunia. Dari sisi keamanan dan perekonomian, Selat Malaka merupakan life line dunia, karena menyambung atau mempertemukan belahan dunia Timur dengan Barat, Utara dengan Selatan. 

Demikian dikatakan Kasau Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia pada penutupan Latihan Udara Bersama antara TNI Angkatan Udara dengan Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) “Elang Malindo XXV tahun 2014” di Kuantan Malaysia, Jumat (22/8). 

Dikatakan, salah satu nilai strategis dari latihan ini adalah karena eksistensi dan peran Selat Malaka, memposisikan Indonesia dan Malaysia sebagai “pemangku utama”, dalam mengawal, menjaga dan menjamin keamanan jalur logistik dunia. 

Kondisi ini menempatkan jalur laut Selat Malaka sebagai tempat yang rawan terjadinya gangguan dan ancaman yang dapat mempengaruhi stabilitas keamanan kawasan tersebut. 

Berkaitan dengan kondisi tersebut, ujar Kasau, Latihan bersama antara TNI AU dan TUDM yang tergabung dalam Elang Malindo, memiliki arti dan manfaat yang sangat besar dan strategis bagi kedua negara dan kedua angkatan udara seperti, meningkatkan kualitas dan kapasitas kerjasama militer kedua negara di segala bidang, terutama berkaitan dengan upaya peningkatan profesionalisme prajurit angkatan udaranya. 

Baca juga:  TNI AU CAT RUMAH WARGA

Meningkatkan rasa saling percaya dalam upaya menjaga stabilitas keamanan regional Asia Tenggara, terutama bagi kedua negara, untuk selanjutnya mampu bekerja sama dalam OMP atau Military Operation maupun OMSP atau Military Operation Other Than War serta dapat memberikan kontribusi kepada pemerintah masing-masing, yang memberi dampak positif terhadap hubungan bilateral RI-Malaysia, guna memperkuat ”keamanan nasional” masing-masing negara. 

Terkait dengan latihan yang baru laksanakan, diharapkan dapat segera dilaksanakan evaluasi secara cermat dengan sungguh-sungguh, agar hasil yang diperoleh saat ini dapat dijadikan masukan dan panduan dalam upaya untuk meningkatkan penyelenggaraan latihan berikutnya, harap Kasau. 

Latma Elang Malindo XXV tahun 2014 di tutup Kasau Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia dan Wakil Panglima TUDM Letjen Dato’ SRI Haji Roslan bin Saad. 

Dalam latihan tersebut mengunakan 1 Flight Hawk 109/209 Skadron Udara 1 Lanud Supadio, satu CN-295 Skadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma, satu Super Puma NAS-332 dan satu tim SAR Pur/Dalpur Paskhas serta di dukung satu C-130 hercules Skadron Udara 31 Lanud Halim Perdanakusuma, satu C-130 Hercules Skadron Udara 32 lanus Abdurachman Saleh dan satu F-28 Fokker Skadron Udara 17 Lanud Halimperdanakusuma.

Baca juga:  Peduli Gempa Lombok, Posko Lanud IWJ Kumpulkan 14 Ton Bantuan

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel