Save

MARSMA TNI SURYA CHANDRA SIAHAAN, S.IP.,DIPL OF MDS., M.TR (HAN)

PANGLIMA KOSEKHANUDNAS I

Lahir di Jakarta, pada 16 Oktober 1967. Diterima sebagai Calon Prajurit Taruna dan dilantik oleh Presiden RI sebagai Letda tahun 1990. Selanjutnya mengikuti pendidikan Sekbang dan diwisuda (Wing Day) sebagai Penerbang pada tahun 1993. Pada tanggal 14 Februari 2018 dilantik sebagai Panglima Kosekhanudnas I sampai sekarang.

Tugas Kosekhanudnas I

Mempertahankan wilayah udara khususnya wilayah daerah Jakarta sebagai ibu kota Negara Indonesia. Kosekhanudna I Diresmikan pada tanggal 1 Juli 1963, dengan Kep Kasau No. 16/PERS/MKS/1963 tanggal 27 Juni 1963.

Kosekhanudnas I bertugas menyelenggarakan dan mengendalikan operasi pertahanan udara di wilayahnya, sesuai pembagian tanggung jawab geografis wilayah Hanudnas untuk mendukung tugas Kohanudnas.   Alutsista yang digunakannya dalam melaksanakan tugasnya adalah stasiun-stasiun Radar dan  Pusat Operasi Sektor Pertahanan Udara Nasional yang mampu memantau penyusupan yang masuk ke wilayah kedaulatan Indonesia baik melalui udara maupun melalui laut.

Kosekhanudnas melaksanakan operasi pengamatan udara, operasi pertahanan udara pasif, dan operasi sasaran terpilih.  Operasi ini melibatkan seluruh Satuan Radar, unsur tempur sergap, Pusat Operasi Udara Nasional (Popunas) dan Pusat Operasi Sektor. Selain  melaksanakan operasi, dilaksanakan pula latihan-latihan agar terciptanya suatu kemampuan tempur yang andal, terukur sesuai dengan doktrin, strategi,  prosedur taktis dan teknis, serta meningkatkan kesiapsiagaan.

VISI

Kosek Hanudnas I merupakan ujung tombak dalam mempertahankan kedaulatan Negara di udara. ”Selama Negara Kesatuan Republik Indonesia masih ada, tugas itu tidak akan pernah berakhir karena Kosek Hanudnas I sebagai cerminan kekuatan TNI Angkatan Udara”. Peran Kosek Hanudnas I kedepan akan semakin besar dalam membentengi Negara Republik Indonesia agar terhindar dari ancaman udara baik dari dalam maupun dari luar. Untuk melaksanakan tugas tersebut, Kosekhanudnas I memiliki landasan Visi sebagai berikut :

  1. Terwujudnya suatu kedaulatan Negara di udara di wilayah geografis pertahanan udara Kosek Hanudnas I, dari segala bentuk ancaman udara terhadap keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
  2. Terciptanya suatu sistim pertahanan udara yang mapan dan tidak dapat ditembus oleh pihak manapun yang memiliki niat ataupun tujuan untuk mengganggu persatuan dan Kesatuan Negara Republik Indonesia.
  3. Terwujudnya personel Kosek Hanudnas I dan jajaran bawahnya yang memiliki kemampuan operasional yang tinggi serta tanggap dalam setiap pelaksanaan tugas.

MISI

Dengan dilandasi visi diatas, maka misi yang diemban oleh Kosek Hanudnas I dalam menyelenggarakan dan mengendalikan operasi pertahanan udara di wilayahnya sesuai tanggung jawab geografis wilayah pertahanan udara nasional adalah :

  1. Mempertahankan wilayah udara nasional khususnya wilayah Kosek Hanudnas I dengan menyelenggarakan dan mengendalikan operasi pengamatan udara secara terus menerus sepanjang tahun.
  2. Menciptakan prajurit Kosek Hanudnas I yang cakap dan tanggap sebagai bhayangkara negara dalam mengemban tugas untuk mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia diwilayah tanggung jawab geografisnya.
  3. Mengoptimalkan Alutsista baik yang berada dibawah jajaran Kosek Hanudnas I maupun BKO agar setiap saat mampu melaksanakan operasi.
  4. Mengaplikasikan doktrin pertahanan udara dengan melaksanakan langkah-langkah sesuai prosedur dan petunjuk pelaksanaan operasi Hanud serta Rules Of Engagement (ROE).

Kosekhanudnas I membawahi 6  Satuan Radar yaitu Satrad 211 Tanjung Kait, Satrad 212 Ranai,   Satrad 213 Tanjung Pinang, Satrad 214 Pemalang, Satrad 215 Congot dan Satrad 216 Cibalimbing.

Sejarah Kosekhanudnas I

Perkembangan organisasi ini tidak lepas dari sejarah Kohanudnas sendiri, bahkan terlahir bersama-sama dengan Kohanudnas.  Sejak embrio Kohanudnas masih bernama Kohanudgab, maka Air Defence Command (ADC) I sebagai embrio Kosekhanudnas I pun telah berdiri yang  berpusat di Jakarta.

Kosekhanudnas I diresmikan tanggal 1 Juli 1963,  setelah keluarnya Keputusan Kasau Nomor : 16/PERS/MKS/1963 tanggal 27 Juni 1963, tentang perubahan nama Sector Operation Command (SOC) menjadi Komando Operasi Sektor (Kosek), yang kemudian diperingati sebagai Hari Jadi Kosekhanudnas I.   Pada masa itu SOC dibentuk dalam rangka mempertahankan wilayah Jakarta. Tugasnya sebagai pusat penerima berita adanya laporan sasaran (lasa) dari Radar.  

Diawal tahun 1960-an, Angkatan Udara mulai mendatangkan sistem senjata sebagai alat pertahanan udara dan wilayah ibukota menjadi prioritas pertama yang harus dilindungi, sehingga sistem senjata seperti peluru kendali ditempatkan di Cilincing, Tangerang,  Cilodong dan Pondok Gede.  Untuk  radar Decca Plessy ditempatkan di Tanjung Kait, Cisalak dan Palembang, sedangkan Radar P-30 ditempatkan di Palembang dan Tanjung Pandan, serta Radar Nyssa B/C di Cengkareng dan Cibalimbing.

Pada tahun 1962, sebelum Kohanud terbentuk, maka semua peralatan tersebut menjadi tanggung jawab  Air Defence Command (ADC) I yang berpusat di Jakarta.  Saat itu organisasi pertahanan udara sedang masa konsolidasi untuk menuju sistem pertahanan udara yang tertata dan terkontrol dalam setiap melaksanakan misi-misi, yang berhubungan dengan pertahanan udara.   Dengan akan dibentuknya  satuan-satuan baru di wilayah ADC I, maka beberapa beberapa personel dididik sebagai operator peluru kendali di Lanud  Kalijati dengan instruktur dari Rusia. Pendidikan yang diajarkan meliputi cara berkomunikasi dengan radio, menulis target di papan plan set, serta mengendalikan penerbangan militer. Pendidikan ini berlangsung selama tiga bulan dengan  menggunakan alat yang sangat sederhana.

Setelah pendidikan selesai,  dibentuklah Kosek I yang dipimpin Dankosek I Mayor Udara Hashari Hasanudin yang bermarkas di Halim Perdanakusuma, dan  Kosek II yang dipimpin Dankosek II  Mayor Udara Ibnoe Soebroto bermarkas   di Kenjeran Surabaya.   Kosek I membawahi Skadron Peluru Kendali Cilodong, Cilincing, dan Tangerang.  Selain itu, membawahi juga   Skadron Radar Tanjung Kait, Cibalimbing, Pemalang, Cengkareng, Palembang , Tanjung Pandan, serta mebawahi Skadron Buru Sergap di Kemayoran dengan pesawat  MiG-17 dan  MiG-15.

Sejak berdiri, Kosek I telah mengalami perpindahan tempat, awalnya didepan gedung Makohanudnas, namun karena adanya perubahan struktur dan kemajuan teknologi, maka dirancangan bangunan baru berbentuk setengah lingkaran.    Dengan adanya gedung baru ini, maka Kosekhanudnas I harus melaksanakan pergeseran ketempat yang baru untuk melaksanakan operasi Hanud.         

Setelah pembangunan gedung bundar SOC I selesai pada tahun 1986, maka Komandan Kosek Kolonel Pnb Eko Suwaryo memerintahkan kepada 25 anggota operasi dan 21 anggota  Depolek 02 Solo untuk mengawaki dan melaksanakan kegiatan operasi digedung bundar SOC I yang mengoperasikan peralatan-peralatan Thomson buatan Perancis dengan teknologi tinggi.

Mengikuti organisasi Kohanudnas, maka Kosekhanudnas I juga mengalami proses reorganisasi dan modernisasi. Pada tahun 1999, Kosekhanudnas menerima satuan radar sebagai satuan jajarannya.  Setelah berjalan hampir tiga tahun semenjak keputusan tersebut dikeluarkan, sistem pembinaan baru dapat berjalan dengan lancar.

PANGKOHANUDNAS DARI MASA KE MASA

1.

Laksda Udara H.M. Soedjono (1962-1965)

2.

Laksda Udara Leo Wattimena (1965-1967)

3.

Laksda Udara Roesmin Nurjadin (1967-1969)

4.

Marsda TNI Sudjatmiko (1969-1973)

5.

Marsda TNI Suwondo (1973-1978)

6.

Marsda TNI Iskandar (1978-1984)

7.

Marsda TNI Hartono (1984-1987)

8.

Marsda TNI Ateng Suarsono (1987-1989)

9.

Marsda TNI Isbandi Gondosuwignyo, SE (1989-1991)

10.

Marsda TNI Subagyo, SE, MBA (1991-1993)

11.

Marsda TNI F.X Soejitno (1993-1995)

12.

Marsda TNI Irawan Saleh (1995-1997)

13.

Marsda TNI M. Koesbeni, S.IP, SE, MBA (1997-1999)

14.

Marsda TNI Sonny Rizani, SE (1999-2000)

15.

Marsda TNI Wartoyo, S.IP (2000-2001)

16.

Marsda TNI Zeky Ambadar, SE (2001-2002)

17.

Marsda TNIAchmadHasan Sajad (2002-2003)

18.

Marsda TNI Wresniwiro (2003-2003)

19.

Marsda TNI F. Djoko Poerwoko (2003-       )
20. Marsda TNI Hadiyan Suminta Atmadja (2015-       )

Save

Save

Save