Letnan Kolonel Pnb Yudha Irawan

Komandan Lanud Maimun Saleh

Letnan Kolonel Pnb Yudha Irawan (Lahir di Bandung, Jawa Barat 15 Januari 1978) merupakan lulusan AAU tahun 1999. Menjadi siswa Sekolah Penerbang (Sekbang) pada tahun 2001. FSO (Flight Security Officer) tahun 2007. Sekolah Instruktur Penerbang tahun 2011. Seskoau pada tahun 2014. Kemudian dilantik menjadi Komandan Lanud Maimun Saleh, pada tanggal 06 September 2018 sampai sekarang.

DHUAJA DAN MOTTO
PANGKALAN TNI AU MAIMUN SALEH

Dhuaja Pangkalan TNI AU di jajaran Koopsau I sesuai Keputusan Kasau Nomor : Kep/16/XII/1994 tanggal 12 Desember 1994, terdiri dari dua sisi. Sisi sebelah kiri tercantum gambar badge Koopsau I dan sisi sebelah kanan tercantum Lambang masing-masing Lanud. Bentuk Dhuaja empat persegi panjang, dengan ukuran panjang 90 cm, lebar 60 cm. inti Lambang berbentuk perisai dengan ukuran 60 cm x 50 cm dibagi menjadi 2 bagian sama besar. Sebelah kanan gambar awan dengan warna biru muda dan sebelah kiri atas gambar mata angin warna kuning emas, ditengah gambar kilat warna merah dan dibawah gambar terdapat 3 buah anak panah warna merah, jumbai 7 cm, tinggi tiang 200 cm, garis tengah 4 cm.

Mahkota tiang 25×15 cm. berwujud burung Garuda berwarna kuning emas dengan sayap berkembang dan dibawahnya terletak bola dunia dengan peta wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia melambangkan media bergerak/bertindak sebagai penegak kedaulatan Negara di udara/dirgantara Nasional. Tali (chord) Dhuaja 120 – 140 cm.

Warna dasar Dhuaja Biru langit dengan gambar dalam perisai sebagai berikut :

1. Sisi kanan dan sisi kiri berwarna hijau tua
2. Sudut kanan bagian atas warna biru muda menggambarkan awan dengan lima lekukan.
3. Sudut kiri bagian atas, gambar mata angin dengan warna kuning keemasan.
4. Bagian tengah perisai, gambar kilat dengan warna merah.
5. Bagian bawah perisai terdapat 3 buah anak panah berwarna merah dan pinggiran perisai berwarna hitam.
6. Atas perisai tertulis nama pangkalan yang bersangkutan.
7. Bawah perisai terdapat pita dengan warna kuning emas yang bertuliskan Motto dalam bahasa Sangsekerta yang berbunyi : ”PRAYATNA KERTA GEGANA”.

Isi dan arti gambar dalam perisai

Awan menggambarkan bahwa TNI Angkatan Udara mengguna- kan media udara untuk dirgantara sebagai ruang berkorban bagi prajurit TNI Angkatan Udara dalam melaksanakan tugas.

Dengan demikian Motto β€œPRAYATNA KERTA GEGANAβ€œ adalah kewaspadaan mengamankan udara/dirgantara, yang berarti bahwa Pangkalan Udara sebagai ujung tombak TNI Angkatan Udara selalu waspada dalam mengamankan/mengawal dan menegakkan kedaulatan Negara di udara/dirgantara Nasional.

Save

Visi. Pangkalan Udara sebagai ujung tombak TNI AU selalu siap melaksanakan tugas bidang pembinaan dan operasi guna tercapainya tugas pokok.

 

Misi

  • Mampu menyelenggarakan pembinaan dan penyiapan satuan-satuan dalam jajarannya.
  • Mampu melaksanakan pembekalan dan pengadaan materiil bagi satuan satuan dalam jajarannya.
  • Mampu menyelenggarakan Binpotdirga
  • Mampu menyenggarakan pemeliharaan sarana prasarana dan fasilitas pendukung yg menjadi tanggung jawabnya.
  • Mampu mengadakan koordinasi dengan badan-badan dan instansi lain.
  • Mampu mengajukan saran dan pertimbangan kepada Pangkoopsau I mengenai hal-hal yang berhubungan dengan bidang tugasnya

Sebagai satuan pelaksana Komando Operasi TNI Angkatan Udara I, bertugas menyiapkan dan melaksanakan pembinaan dan pengoperasian seluruh satuan dalam jajarannya, pembinaan potensi dirgantara serta menyelenggarakan dukungan operasi bagi satuan lainnya.

Save

Save

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *