Berita

Kronologis Operasi SAR Udara Oleh Armada TNI AU

Dibaca: 70 Oleh 31 Des 2014Tidak ada komentar
P-51 Mustang, Perintis Tim Aerobatik TNI Angkatan Udara
#TNIAU 

Inilah kronologi pencarian pesawat AirAsia QZ 8501 oleh armada udara TNI AU mulai hari pertama kejadian hingga hari keempat. Jumlah penumpang di dalam pesawat QZ 8501 tipe Airbus 320-200 adalah 155 orang. Terdiri dari 138 orang dewasa, 16 anak-anak dan seorang bayi. Selain itu, diawaki 2 orang pilot dan 5 crew kabin pesawat.

Minggu, 28 Desember 2014.

Operasi SAR Hari Pertama. 

  • Pukul 05.36 WIB. Pesawat AirAsia jenis Airbus A 320-200 dengan nomor penerbangan QZ 8501 lepas landas dari bandar udara Juanda, Surabaya.
  • Pukul 06.12 WIB. Pesawat meminta izin naik ke ketinggian 38 ribu kaki.
  • Pukul 06.16 WIB. Pesawat AirAsia masih terlihat di layar radar
  • Pukul 06.17 WIB. Pesawat hanya tampak sinyal ADS-B di layar radar ATC.
  • Pukul 06.18 WIB. Pesawat hilang dari radar.
  • Pukul 07.08 WIB. ATC menyatakan INCERFA (tahap awal pesawat hilang kontak). Badan SAR Nasional (Basarnas) segera dihubungi.
  • Pukul 07.28 WIB. ATC menyatakan ALERFA (tahap lanjutan pesawat hilang kontak).
  • Pukul 07.55 WIB. ATC menyatakan DISTRESFA (pesawat resmi hilang).
  • Pukul 09.30 WIB. Informasi ada kecelakaan masuk, Lanud Halim menyiagakan pesawat dan crew C-130 dan CN-295 untuk SAR di área Bangka Belitung.
  • Pukul 10.30 WIB. Semua Crew sudah lengkap dan mulai menyiapkan pesawat C-130 Hercules A-1323 Skadron Udara 31. Pesawat diterbangkan Captain Pilot Mayor Pnb.Akal Juang, Copilot Lettu.Pnb.Galang dan Lettu.Pnb.Aris, dengan navigator May.Nav Joko Purwanto dan Lettu.Nav Redolfo.
  • Pukul 11.45 WIB. Perintah terbang diberikan dengan perkiraan koordinat lokasi Airbus 320 hilang di koodinat S 03° 22” 15’ , E 109° 41” 28’, namun bahan bakar harus ditambah dari 33.000 lbs jadi 45.000 lbs agar bisa terbang hingga sembilan jam.
  • Pukul 12.00 WIB. Posko SAR Udara TNI AU di Base Ops Lanud Halim dibentuk dengan diawaki penerbang muda Lanud Halim.
  • Pukul 12.30 WIB. Pengisian bahan bakar selesai, pesawat start engine.
  • Pukul 12.50 WIB. Pesawat tinggal landas dari Halim dengan ketinggian 15.000 ft dan mendekati sasaran turun ke 2.000 ft (700 mtr) diatas permukaan laut.
  • Pukul 13.40 WIB. Pesawat tiba di lokasi titik pesawat Air Asia hilang (lost contact) dan langsung melaksanakan pencarian dengan pola square sampai dengan radius 60 Nm (110 km) dari sasaran. Dua hari kemudian serpihan pesawat dan jasad korban kecelakaan Air Asia ditemukan dalam área radius lingkaran pencarian hari pertama, saat itu tidak ditemukan jejak apapun di lokasi.
  • Pukul 16.30 WIB. Pesawat melanjutkan pencarian menelusuri rute penerbangan yang dilalui pesawat Air Asia QZ850ke arah utara pulau Belitung, dan selat Karimata di sebelah timur pulau Belitung selanjutnya mengikuti jalur yang sama kembali lagi ke titik área lost contact (hilangnya) pesawat di sebelah selatan Kalimantan, namun jejak pesawat masih belum diketemukan.
  • Pukul 17.10 WIB. Cuaca di área lokasi kecelakaan makin memburuk, maka pesawat A-1323 kembali ke Lanud Halim Perdanakusuma dan mendarat pukul 17.52 WIB. (5 jam). Pencarian dihentikan karena cuaca buruk dan mustahil mencari di malam hari di área yang sudah disisir habis bolak balik selama lima jam tanpa hasil.

Senin, 29 Desember 2014.

Operasi SAR hari kedua, TNI AU mengerahkan enam buah pesawat yaitu pesawat Boeing 737 Intai dari Skadron Udara 5 Lanud Makasar, dua pesawat C-130 Hercules dari Skadron Udara 31, sebuah pesawat CN-295 dari Skadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma serta dua helikopter Puma/ Super Puma dari Skadron Udara 8 Lanud Atang Sanjaya, Bogor.

  • Pukul 05.00 WIB. Briefing pagi di Posko SAR Base Ops Lanud Halim Perdana Kusuma pada pukul 05.00 WIB dipimpin Komandan Lanud Halim Marsma TNI Sri Pulung. Diikuti para penerbang dan 120 wartawan media nasional/internasional. Lokasi pencarian dilakukan sepanjang jalur lintasan terbang pesawat Air Asia dan diperlebar dalam tujuh sektor untuk mengantisipasi kemungkinan pesawat jatuh diluar lintasan terbang dan antisipasi arus laut yang bisa menggeser jejak Airbus yang tercecer.
  • Pukul 06.00 WIB. Pesawat C-130 Hercules A-1319 dipimpin Captain Pilot Letkol.Pnb. Putu Setiadarma dan Mayor Anjoe Manik dengan Copilot Lettu.Pnb Galang tinggal landas menuju area Sektor II (Utara Belitung hingga pantai Kalimantan Barat) termasuk menuju titik lost contact, dan setelah terbang sepuluh jam mendarat kembali di Halim pada pukul 16.00.(10 jam). Sebanyak 60 wartawan mengikuti penerbangan ini.
  • Pukul 06.20 WIB. Pesawat C-130 Hercules A-1323 dengan Captain Pilot Mayor.Pnb. Akal Juang dengan Copilot Lettu.Pnb. tinggal landas pada pukul 06.20 WIB menuju Sektor I (Barat laut Belitung ke utara hingga 300 km) dan sepuluh jam kemudian mendarat kembali pada pukul 16.10 WIB. (9 jam 50 menit). Sebanyak 60 wartawan mengikuti penerbangan ini.
  • Catatan. Kedua pesawat C-130 Hercules TNI AU dilengkapi Drop Tank sehingga mampu terbang lebih dari dua belas jam, namun hanya digunakan selama 10 jam. Seluruh pencarian dilaksanakan pada ketinggian 1500-2000 kaki (500-700 meter) dari permukaan laut pada kecepatan 175 kts (300 km per jam).
  • Pukul 06.55. Pesawat Boeng 737 Intai Maritim dengan Captain Pilot Mayor Pnb Andre dan Copilot Lettu.Pnb.Dentabella tinggal landas dari lanud Supadio Pontianak menuju Sektor III (timur Belitung hingga Pantai Kalimantan Barat) termasuk titik lost contact dan mendarat kembali di Pontianak pada pukul 12.30 WIB. (5 jam 35 menit).
  • Pukul 11.32. Helikopter NAS-332 Super Puma nomer H-3214 dengan Captain Pilot Mayor Pnb Suryo dan Copilot Lettu Pnb.Ravi Rakasiwi tinggal landas dari Tanjung Pandan menuju titik lost contact pesawat dan melakukan penyisiran disekitarnya pada ketinggian 1000 fwt (300 mtr) serta kembali mendarat di Tanjung Pandan pukul 14.35 WIB.  (3 jam).
  • Pukul 11.55 WIB. Helikopter SA-330 Puma Nomer HT-3310 dengan Captain Pilot Kapten Pnb Tatag dan Copilot Lettu.Pnb Rizky Randiguna tinggal landas dari Pangkalan Bun menuju titik lost contact pesawat dan sekitarnya pada ketinggian 1500 kaki (500 mtr) kemudian kembali mendarat di Pangkalan Bun pada pukul 14.00 WIB. (2 jam 5 menit).

Catatan. Selama pencarian ada informasi tentang adanya sinyal ELT (Emergency Locator Transmiter) pada dua lokasi berbeda serta adanya tumpahan minyak disekitar Pulau Belitung, namun setelah diperiksa dengan pesawat Helikopter, Hercules dan CN-295 ternyata informasi tersebut tidak terbukti sebagai jejak dari pesawat Airbus yang hilang.

Pencarian hari kedua berjalan baik, akibat cuaca yang bersahabat dan manajemen pengaturan sektor pencarian yang baik.

Angkatan Udara negara lain yang berpartisipasi hari kedua :

  • TUDM (Malaysia) mengirimkan sebuah C-130 Hercules dari Kucing masuk sektor IV dan V pada ketinggian 2000 kaki (700 mtr) mulai pukul 10.55 dan meninggalkan área pkl 12.00 (1 jam). Area ini meliputi juga lokasi área titik hilangnya pesawat.
  • RSAF (Singapura) mengirim sebuah C-130 R-65 dari Paya Lebar menuju sector VII dan VIII sejak pukul 10.45 dan meninggalkan área pukul 12.30 (2 jam) pada ketinggian 2000 kaki (700 mtr). Saat kembali pesawat juga melintasi área titik lokasi hilangnya pesawat.
  • RAAF (Australia) mengirim sebuah P-3 Orion R-101 take off Darwin pukul 08.00 WIB menuju titik hilangnya Airbus serta jalur lintasan pesawat Airbus dan pukul 11.16 kembali ke Darwin.

Selasa, 30 Desember 2014.

Operasi SAR hari Ketiga, TNI AU mengerahkan enam buah pesawat yaitu pesawat Boeing 737 Intai maritim, dua pesawat C-130 Hercules, sebuah pesawat CN-295 serta dua helikopter Puma/ Super Puma.

  • Pukul 05.00 WIB. Briefing pagi di Posko SAR Base Ops Lanud Halim Perdana Kusuma pada pukul 05.00 WIB. Diikuti para penerbang dan 50 wartawan media nasional dan internasional. Lokasi pencarian tetap dilakukan sepanjang jalur lintasan terbang pesawat Air Asia dan titik lost contact dan diperlebar dalam tujuh sektor untuk mengantisipasi kemungkinan pesawat jatuh diluar lintasan terbang dan antisipasi arus laut yang bisa menggeser jejak Airbus yang tercecer.
  • Pukul 06.20 WIB. Pesawat C-130 Hercules A-1319 dengan Captain Pilot Mayor Pnb. Akal Juang dan Copilot Lettu Pnb Aris Febrianto dan Lettu Pnb.Erwin Tri Wibowo tinggal landas dari lanud Halim menuju Sektor V (Selatan Pangkalan Bun)
  • Pukul 06.25 WIB. Pesawat CN-295 bernomor A-2906 dengan Captain Pilot Kapten Pnb. Mohamad Reza Pahlevi dan Copilot Lettu Pnb Ary Purba Kesuma tinggal landas dari lanud Halim menuju Sektor XII (Timur pangkalan Bun)
  • Pukul 09.52WIB. Pesawat CN-295 A-2906 pesawat pertama menemukan jejak Airbus berupa tiga obyek besar berwarna putih dan kuning mengapung di perairan pada posisi radial 227 dan jarak 95 Nm (175 km) dari Pangkalan Bun. Pesawat terbang pada ketinggian 500 kaki (150 meter) dari permukaan laut berhasil menemukan. Informasi dan koordinat penemuan disampaikan kepada pesawat lain lewat radio komunikasi serta ditindaklanjuti Posko SAR TNI AU di Lanud Halim dengan menerbangkan pesawat C-130 Hercules lainnya.
  • Pukul 10.12 WIB. Pesawat CN-295 yang juga membawa Pangkoopsau I Marsda TNI Agus Dwi Putranto dan beberapa reporter media menemukan makin banyak obyek-obyek terapung disekitar lokasi penemuan, selanjutnya pesawat mendarat Pangkalan Bun pada pukul 10.30 WIB (4 jam) setelah mengumpulkan foto yang dibutuhkan Pukul 10.18 WIB. Hercules A-1320 dengan Captain Pilot Kapten Pnb. Irwanda dan Copilot Lettu Pnb.Kresna Hendrawibawa serta Lettu.Pnb.Galang Mulkar Kasai segera tinggal landas dari Halim untuk membantu pencarian.
  • Pukul 11.30 WIB. Hercules A-1319 adalah pesawat kedua menemukan lokasi serpihan reruntuhan Air Bus 320 dengan terbang pada ketinggian 500 kaki (150 mtr) melihat jejak serpihan-serpihan putih dan merah oranye serta sesosok tubuh terapung bercelana pendek warna hitam diperairan pada koordinat dekat dengan temuan pesawat CN-295 sebelumnya. Setelah mengambil foto-foto yang dibutuhkan pesawat ini selanjutnya menuju Pangkalan Bun untuk melaporkan foto temuan.
  • Pukul 12.15 WIB. Hercules A-1320 pesawat ketiga menemukan serpihan di lokasi yang berdekatan dengan temuan-temuan sebelumnya pada ketinggian 500 kaki (150 mtr). Pesawat mengabadikan antara lain live vest penumpang kuning, serpihan cargo berwarna merah putih dengan jaring cargo. Setelah itu pesawat kembali menuju Halim bersamaan dengan saat pesawat helikopter SAR HR-3601 Basarnas dari Pangkalan Bun memasuki perairan tersebut.
  • Pukul 13.58 WIB. Helikopter SAR HR-3601 Basarnas tiba di lokasi dan membuktikan temuan pesawat TNI AU dengan menemukan lebih banyak banyak serpihan dan tubuh terapung di perairan tersebut, disusul kehadiran KRI Bung Tomo di lokasi penemuan reruntuhan, selanjutnya kapal perang tersebut seterusnya berada disitu sebagai kapal pertama yang mulai melakukan evakuasi korban.
  • Pukul 14.10 WIB. Hercules A-1319 mengudara kembali dari Pangkalan Bun menuju lokasi pada ketinggian 500 kaki berputar putar diatas lokasi melaporkan melihat delapan jenasah mengapung di laut dan berkoordinasi dengan KRI Bung Tomo lewat radio komunikasi. Penerbang melihat empat jenasah berangkulan, dan ada yang mengenakan celana hitam dan biru serta nampak seperti mengenakan pelampung. Pesawat melihat sebuah kapal tongkang dengan awak kapal yang melambaikan tangan menunjukkan sebuah serpihan kepada Hercules yang melintas pada ketinggian 150 meter disebelahnya. KRI Bung Tomo melaporkan sudah mengetahui identitas kapal tongkang yang membantu mengevakuasi serpihan berwarna putih. Pesawat Hercules A-1319 ini mendarat di Lanud Halim pada pukul 16.28 (2 jam 18 menit). Pukul 15.50 WIB. Pesawat VIP C-130 Hercules A-1341 Skadron Udara 17 dengan Capt.Pilot Letkol.Pnb Putu Setiadarma dan Mayor Pnb.Noto Casnoto membawa Presiden RI Joko Widodo dan rombongan tinggal landas menuju perairan lokasi reruntuhan pesawat Airbus 320 Air Asia QZ-8501. Setelah berputar meninjau lokasi dari udara dan melihat serakan serpihan serta korban di laut pesawat menuju Juanda untuk mengantar Presiden menemui keluarga korban di Crisis Center Bandara Juanda.

Rabu, 31 Desember 2014.

Operasi SAR Hari Keempat. TNI AU mengerahkan enam buah pesawat yaitu pesawat Boeing 737 Intai, dua pesawat C-130 Hercules, sebuah pesawat CN-295 serta dua helikopter Puma/ Super Puma.

  • Pukul.05.22 WIB. Hercules A-1319 Captain Pilot Mayor Penerbang Fata Patria dengan Copilot Kapt.Pnb.Adhe Irmansyah dan Lettu.Pnb.Putut Satrio tinggal landas dari Lanud Halim menuju Pangkalan Bun dengan membawa Pangkoosau I Marsda TNI Agus Dwi Putranto, 32 orang wartawan, 21 personil marinir,14 personil denjaka, 12 personil penyelam, 11 personil PMI dan dua personil Dispenau serta sebuah mobil liputan TV.  Namun pesawat kembali ke halim kerusakan pada radar cuaca dan kembali berangkat dari halim pukul 08.18 WIB. Pesawat mencoba melihat área lokasi jatuhnya pesawat namun cuaca buruk membuat jarak pandang terbatas dan mendarat di Pangkalan Bun pukul 09.57 WIB.
  • Pukul.10.05 WIB. Helikopter Puma HT-3310 take off dari Pangkalan Bun menuju sasaran dan pukul 10.46 WIB. mendarat lagi karena cuaca buruk di sasaran.
  • Pukul.10.33 WIB. Helikopter Super Puma HT-3214 berangkat dari Tanjung Pandan menuju sasaran namun terhalang cuaca buruk dan mendarat di pangkalan Bun pukul 12.30 WIB.
  • Pukul 11.03 WIB. Helikopter Dauphin HR-3601 basarnas berangkat dari Pangkalan Bun dan mengevakuasi dua jenasah dari KRI Banda Aceh dan mendarat di pangkalan Bun pukul 12.24 WIB.
  • Pukul 13.00 WIB. Hercules A-1320 berangkat dari lanud Halim menuju Pangkalan Bun melewati lokasi jatuhnya pesawat dan landing pukul 14.15 WIB. membawa 56 wartawan dan sebuah mobil liputan TV.WIB.
  • Pukul 14.46 WIB. Boeing 737 Intai Maritim Skadron Udara 5 TNI AU berangkat dari pangkalan Bun membawa dua jenasah menuju Juanda dan mendarat pukul 15.53 WIB.

TNI Angkatan Udara selalu berusaha dengan cepat merespon situasikrisis dan menyiagakan personil dan pesawat untuk mendukung langkah-langkah evakuasi selanjutnya demi membuktikan semangat kerja keras dan dedikasi agar menjunjung nama baik bangsa dan negara, sebagai tulang punggung kekuatan dirgantara menegakkan keamanan dan keselamatan ruang udara Indonesia.

Baca juga:  19 Orang Personel Kosekhanudnas IV dan Satrad Jajaran Mendapat Kenaikan Pangkat

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel