Berita

Pesawat Penumpang Boeing 737 Dibajak

Dibaca: 13 Oleh 22 Feb 2013Tidak ada komentar
2015 06 02 00002
#TNIAU 

Setelah mendapat informasi dari SOC Kosekhanudnas II bahwa ada pesawat penumpang dengan kode transponder 7700 yang berangkat dari Surabaya menuju Ambon telah dibajak dan dipaksa turun di Makassar, yang meminta tebusan uang sebesar $ 1000.000.000,  dengan ancaman akan menghancurkan pesawat apabila tidak terpenuhi, setelah mendengar informasi, Tim anti bajak udara Batalyon 466 Paskhas, Satpomau serta Intelpamm Lanud Sultan Hasanuddin, bergerak cepat berhasil membebaskan sandera dari ancaman pembajak di Apron Galaktika Lanud Sultan Hasanuddin.

Demikian salah satu skenario pelaksanaan latihan Sriti Gesit 2013 Lanud Sultan Hasanuddin Kamis (21/2) ditutup oleh Komandan Lanud Sultan Hasanuddin Marsekal Pertama TNI Barhim, selaku Pemimpin Umum Latihan, dalam upacara militer di Hanggar Skadron Udara 11 Wing 5 Lanud Sultan Hasanuddin diikuti oleh seluruh anggota Lanud Sultan Hasanuddin dan Batalyon 466 Paskhas, baik militer maupun Pegawai Negeri Sipil.

Selain melaksanakan latihan tim anti bajak udara, dalam latihan Sriti Gesit 2013 juga melaksanakan pengintaian di South Are (Medium dan High Level) oleh Pesawat Intai Strategis B-737 dan pengintaian taktis di South Area (Low Level) oleh Pesawat CN-235 MPA yang berhome base di Skadron Udara 5 Wing 5 Lanud Sultan Hasanuddin serta melaksanakan operasi SAR tempur serta bantuan makanan dan obat-obatan untuk menyelamatkan survivor yang dilaksanakan oleh pesawat SA-332 Super Puma dengan Tim SAR serta droping logistik oleh pesawat CN-235 di sepanjang runway 26-08, serta pesawat tempur Sukhoi 27/30 yang bertindak sebagai bulsit.

Baca juga:  Komandan Lanud Sjamsudin Noor Hadiri One Day Trail wiratama MX 2020 di Yonif 623/BWU Banjarbaru

Latihan yang dilaksanakan selama 2 hari di area Lanud Sultan Hasanuddin yang melibatkan 522 pesrsonel tersebut bertindak sebagai Direktur Latihan Kadisops Kolonel Pnb Widyargo Ikoputra.S.E, Wakil Diretur Latihan Kasdandeval Wing 5 I Ketut Adiyasa A dan Kasi Baseops Mayor Pnb Yoyon Kuncahyono , bertindak sebagai Wasdal dan Tim Penilai adalah Kadislog Kolonel Tek I Nyoman Sudarsana, S.IP, Kadispers Kolonel Adm A.Gatot Subiantoro, Komandan Skadron Teknik 044 Letkol Tek Royke C Manusiwa.

Saat menutup Latihan Sriti Gesit 2013, Komandan Lanud Sultan Hasanuddin mengatakan, dengan telah selesainya latihan ini kita dapat mengevaluasi kembali sekaligus dapat mengukur sampai dimana dan seberapa jauh kemampuan yang dilakukan Lanud Sultan Hasanuddin terhadap satuan-satuan jajarannya selama ini, disamping itu dapat kita ketahui hasil produk akhir dari seluruh program yang telah diujikan, meliputi pembinaan bidang operasi, personel, logistic serta semua system maupun metoda yang digunakan dalam melaksanakan gladi posko dan gladi lapangan.

Diakhir sambutannya Marsma TNI Barhim menyampaikan bahwa pengalaman yang didapat dari latihan Sriti Gesit ini hendaknya dimanfaatkan sebagai referensi yang sangat berguna untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan serupa dimasa mendatang, kekurangan yang dialami sekecil apapun kiranya dapat dijadikan sebagai masukan untuk memperbaiki dan membenahi latihan dimasa mendatang, baik latihan perorangan maupun ditingkat satuan.

Baca juga:  Kompi E BS Pasukan Khas Gelar Latihan Uji Kesiapan

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel