Berita

Upacara Peringatan Hari Bakti TNI Angkatan Udara Ke-72 di Makassar

Konsep Otomatis
#TNIAU 

TNI AU.  Upacara Peringatan Hari Bakti TNI Angkatan Udara yang Ke-72  di Makassar, diperingati oleh seluruh prajurit dan PNS TNI Angkatan Udara dengan melaksanakan upacara, di lapangan Apel I Markas Komando Operasi TNI Angkatan Udara II Makassar, Senin (29/7/2019).  Upacara yang diikuti oleh Prajurit dan PNS gabungan dari Makoopsau II, Kosekhanudnas II, Lanud Sultan Hasanuddin dan Wing II Paskhas.

Bertindak sebagai Inspektur upacara Komandan Lanud Sultan Hasanuddin Marsma TNI Hendrikus Haris Haryanto, S.IP., Tampak hadir pada upacara tersebut para pejabat Koopsau II, Kosekhanudnas II,  Lanud Sultan Hasanuddin, Wing II Paskhas, para Purnawirawan dan Warakawuri TNI Angkatan Udara, Pengurus PIA Ardhya Garini Daerah II  Koopsau II, Pengurus IKKT Kosekhanudnas II Makassar beserta undangan lainnya.

Dalam peringatan Hari Bakti TNI Angkatan Udara yang ke-72 ini, mengambil tema  ”Bakti  Pahlawan Udara Menjadi Tonggak Sejarah, Bakti Generasi Penerus Membangun Kejayaan Angkatan Udara”. Tema ini sengaja dipilih agar peristiwa heroik yang diperingati setiap tanggal 29 Juli ini, tidak sekedar menjadi nostalgia sejarah semata, namun terus menjadi kompas moral bagi generasi penerus untuk memberikan pengabdian yang terbaik kepada TNI Angkatan Udara. Sejarah Hari Bakti juga merupakan jawaban paling fundamental dan rasional ketika bangsa Indonesia bertanya mengapa negara harus bersusah payah untuk  membangun kejayaan TNI Angkatan Udara.  

Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Yuyu Sutisna, S.E., M.M. dalam amanat tertulis yang dibacakan oleh Komandan Lanud Sultan Hasanuddin, mengatakan bahwa “Hari Berkabung AURI”, yang sejak tahun 1962 kita peringati sebagai “Hari Bakti TNI Angkatan Udara”, adalah rangkaian peristiwa yang terjadi ketika tiga pesawat TNI Angkatan Udara mengudara dari landasan pacu Lanud Maguwo dan menyerang garis pertahanan Belanda di tiga kota, yaitu Semarang, Salatiga, dan Ambarawa. Ketiga pesawat tersebut diawaki oleh kadet penerbang Mulyono dengan juru tembak Dulrachman, kadet penerbang Sutardjo Sigit dengan juru tembak Sutardjo, dan kadet penerbang Suharnoko Harbani dengan juru tembak Kaput. Serangan ini menjadi monumental karena menjadi operasi serangan udara pertama dalam sejarah TNI Angkatan Udara. Serangan ini menjadi bukti jiwa patriotisme, cinta tanah air, dan sikap anti kolonialisme dari seluruh personel Angkatan Udara atas Agresi Militer Belanda Pertama. Beberapa jam pasca serangan tersebut, Belanda ternyata melancarkan serangan  balasan dengan mengirim dua pesawat P-40 Kitty Hawk untuk menembak jatuh pesawat Dakota VT-CLA yang sedang membawa bantuan kemanusiaan dari Palang Merah Malaya. Delapan orang gugur, termasuk tiga putra terbaik Angkatan Udara, yaitu Komodor Udara Prof. Dr. Abdulrahman Saleh, Komodor Udara Agustinus Adisutjipto, dan Opsir Muda Udara Adi Soemarmo Wiryokusumo.

Diakhir sambutannya Kasau memberikan motivasi kepada seluruh prajurit TNI Angkatan Udara dengan mengatakan “Ingat dan resapi roh pengabdian para prajurit udara yang berjuang dan gugur di hari yang suci ini. Bangun prestasi dan karakter kejuangan kalian sejak dini. Banggalah karena berprestasi dan bukan karena hal-hal lainnya. Kalian hebat bukan karena pangkat atau harta, tapi karena apa yang ada dalam isi kepala dan hati kalian. Bangunlah mimpi dan visi tentang Angkatan Udara kita tercinta ini, dengan sehebat-hebatnya, dari kecerdasan isi kepala dan kesucian hati kalian. Hari suci ini adalah cetak biru moralitas kepemimpinan ideal Angkatan Udara, yang telah mengalir dari tetes darah para pahlawan. Jika kalian mau berusaha, nama kalian bisa seharum nama para pejuang dan para pahlawan. Apakah perjalanan sejarah kalian nantinya akan terukir dengan tinta emas, biru atau merah. Itu juga terserah apa pilihan kalian. Namun ingatlah, prajurit biasa akan bekerja biasa. Prajurit baik akan bekerja baik.  Prajurit hebat tidak hanya bekerja hebat, namun mampu menginspirasi prajurit lain untuk menjadi yang terhebat dari siapa pun.” Pungkas Marsekal TNI Yuyu Sutisna, S.E., M.M.

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel