Berita

“Zero Accident” Tidak Mudah

Dibaca: 7 Oleh 23 Mei 2010Tidak ada komentar
9b842766a265b99c2bf19666b186f743
#TNIAU 

Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Imam Sufaat S.IP mengatakan bahwa cita-cita menuju “zero accident” merupakan pekerjaan yang tidak mudah dilaksanakan.

 

“8 Kunci sukses menuju kondisi yang di harapkan, sangat tergantung pada tingkat kepedulian dan kepekaan setiap personel TNI Angkatan Udara terhadap potensi yang dapat menjadi sumber penyebab terjadinya kecelakaan,” tegasnya dalam sambutan tertulis pada upacara 17-an bulan Mei 2010. Di Lanud Atang Sendjaja (Ats) upacara dipimpin Komandan Wing Pendidikan Umum (Danwingdikum) Kolonel Nav Toto Boedihardjo, SH mewakili Danlanud Ats Marsekal Pertama TNI Sunaryo, Senin (17/5), diikuti seluruh personel Lanud Ats dan jajaran Wingdikum, di Apron Lanud Ats.

 

Itu sebabnya, tambah Kasau, pembangunan “budaya safety” dilingkungan penugasan merupakan hal yang tidak dapat ditawar oleh seluruh jajaran personel TNI Angkatan Udara, dan budaya safety dapat dilakukan secara perorangan, tim maupun kedinasan yang muaranya mengarah pada upaya seminimal mungkin mencegah terjadinya accident dan incident.

 

Selain itu Kasau juga berharap agar upaya pembinaan keselamatan terbang dan kerja melalui program “Road to Zero Accident’ harus terus dilaksanakan secara konsisten tanpa mengabaikan tujuan aspek operasi dan latihan, karena itu Kasau mengharapkan kepada para Komandan Satuan, Komandan Pangkalan maupun Panglima Kotama agar dapat memanfaatkan setiap jam komandan untuk selalu mengingatkan berbagai hal demi tercapainya keamanan terbang dan kerja, sebab menurutnya pada prinsipnya setiap accident dapat dicegah, bahkan dampak negatif yang mungkin timbul dapat dihindari. “Saya tekankan kembali, dalam jangka panjang saya ingin membangun TNI Angkatan Udara secara bertahap menjadi “the first class air force” dan jangka pendek dalam kurun waktu satu tahun 2010 dapat kita lalui tanpa accident,” tuturnya.

Baca juga:  Upacara 17-an di Kosekhanudnas II

 

Di Lanud Ats panitia pelaksanaan upacara dilaksanakan secara bergilir dan untuk Mei 2010 Satuan Polisi Militer Lanud Ats menjadi penanggungjawab.

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel